Moskow 'lockdown', jumlah kematian akibat COVID-19 naik lagi

Moskow 'lockdown', jumlah kematian akibat COVID-19 naik lagi

Sejumlah kendaraan melintas di sepanjang tepian Sungai Moskva di Moskow, Rusia, Senin (25/10/2021), saat matahari terbenam dengan latar belakang Katedral Kristus Sang Juru Selamat. REUTERS/Shamil Zhumatov/HP/djo

Moskow (ANTARA) - Ibu kota Rusia, Moskow, akan memberlakukan penguncian (lockdown) paling ketat dalam lebih dari setahun pada Kamis saat infeksi dan kematian akibat COVID-19 menyentuh rekor baru di tengah pelaksanaan vaksinasi yang lamban.

Penguncian secara sebagian di Moskow diterapkan menjelang penutupan tempat kerja berskala nasional selama sepekan mulai 30 Oktober.

Selama masa lockdown, hanya toko yang menjual kebutuhan krusial seperti apotek dan supermarket yang diizinkan buka, sedangkan sekolah dan taman kanak-kanak negeri ditutup.

Sejumlah daerah juga memutuskan untuk memulai penguncian parsial pada Kamis, atau bahkan lebih awal, dalam upaya menekan jumlah infeksi.

Baca juga: Kematian COVID melejit, RS dekat Moskow kehabisan tempat tidur

Warga Moskow diizinkan untuk keluar rumah, berbeda halnya dengan lockdown selama musim panas 2020.

Namun, langkah baru itu menunjukkan meningkatnya kekhawatiran di kalangan pejabat atas rekor jumlah kematian, yang dituding Kremlin disebabkan oleh keraguan terhadap vaksin.

Otoritas pada Kamis melaporkan rekor 1.159 kematian harian COVID-19 nasional, dengan jumlah infeksi harian menembus angka 40.000 kasus lebih untuk pertama kalinya.

Banyak warga Rusia mengaku enggan untuk disuntik vaksin dan menolak empat vaksin yang terdaftar di Rusia, termasuk vaksin unggulan, Sputnik V.

Sejumlah orang mengatakan bahwa mereka ragu-ragu karena tidak percaya pada otoritas, sementara yang lainnya khawatir dengan keamanan vaksin itu sendiri.

Data resmi per 22 Oktober menunjukkan bahwa 49,1 juta warga Rusia telah mendapatkan vaksin COVID-19 lengkap. Jumlah keseluruhan populasi, di luar Krimea, secara resmi diperkirakan berjumlah sekitar 144 juta orang.


Sumber: Reuters

Baca juga: Kasus COVID melonjak, Rusia mulai kampanye suntikan vaksin penguat

Baca juga: Pejabat: Lonjakan COVID-19 di Moskow kemungkinan karena varian baru


 

Nenek di Rusia berkelahi dengan perampok di jalan raya

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar