Pfizer kantongi kontrak 50 juta dosis vaksin COVID anak dari AS

Pfizer kantongi kontrak 50 juta dosis vaksin COVID anak dari AS

Finley Martin, 14 tahun, mengantre di sebuah klinik vaksin di Pasadena, California, AS, Jumat (14/5/2021), mendapat vaksinasi penyakit virus corona (COVID-19) untuk anak berusia 12 hingga 15 tahun yang baru memenuhi syarat. ANTARA FOTO/REUTERS/Lucy Nicholson/WSJ/sa.

New York (ANTARA) - Perusahaan farmasi Pfizer Inc dan BioNTech SE pada Kamis mengatakan pihaknya berharap dapat mengirim 50 juta lebih dosis vaksin COVID-19 kepada pemerintah Amerika Serikat pada akhir April, ketika negara itu bersiap memvaksinasi anak-anak.

Langkah itu muncul setelah panel penasihat luar Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) memberikan suaranya pada Selasa (26/10) untuk merekomendasikan otorisasi vaksin pada anak berusia 5-11 tahun.

Keputusan FDA tentang pemberian vaksin untuk kelompok usia tersebut masih ditunggu.

Jika diizinkan dan kemudian direkomendasikan oleh panel penasihat Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS (CDC), kedua perusahaan itu berharap dapat segera mengirim vaksin tersebut, dengan dosis 10 mikrogram untuk anak-anak, sesuai arahan pemerintah AS.

Sejauh ini, pemerintah AS telah mengamankan 600 juta dosis vaksin untuk penggunaan di dalam negeri dan satu miliar dosis tambahan untuk disumbangkan ke negara-negara berpenghasilan rendah hingga menengah.

Kedua perusahaan itu berharap data uji klinis awal mengenai penggunaan vaksin pada anak-anak, yang berusia 2-5 tahun dan 6 bulan-2 tahun, bisa keluar pada kuartal keempat tahun ini atau awal kuartal pertama 2022.

Sumber: Reuters

Baca juga: Vaksin untuk anak usia 5-11 tahun di AS mungkin tersedia November

Baca juga: AS izinkan dosis ketiga Pfizer untuk lansia Amerika


 

2,5 Juta dosis vaksin Pfizer tiba di Indonesia

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar