Waspadai IDO, infeksi yang mungkin terjadi pascaoperasi

Oleh Suci Nurhaliza

Waspadai IDO, infeksi yang mungkin terjadi pascaoperasi

Ilustrasi operasi atau bedah (ANTARA/Pexels)

Jakarta (ANTARA) - Dokter Spesialis Bedah Konsultan Bedah Digestif yang juga merupakan anggota Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Dr. dr. Warsinggih, Sp.B-KBD, mengingatkan untuk waspada terhadap Infeksi Daerah Operasi (IDO) yang mungkin terjadi pascaoperasi.

Dia mengatakan, IDO adalah infeksi yang terjadi di daerah operasi dalam kurun waktu 30 hari pasca bedah, bahkan 1 tahun pascabedah jika tindakan bedah menggunakan implan.

"Infeksi itu terjadi di daerah yang sudah dioperasi. Padahal, operasi yang dilakukan bukan karena penyakit akibat infeksi. Misalnya kecelakaan, kan awalnya daerah yang bersih," kata dokter Warsinggih dalam virtual media gathering, Kamis.

Pada umumnya, menurut dokter Warsinggih, IDO ditandai oleh beberapa kondisi seperti kemerahan dan bengkak di sekitar luka jahitan, keluar nanah atau darah dan tidak jarang disertai rasa sakit yang luar biasa.

Baca juga: Implan payudara Biocell ditarik karena tingkatkan risiko kanker

"Kemudian rasa hangat di daerah luka operasi dan membengkak. Biasanya kadang sampai mengalami demam," tambahnya.

Lebih lanjut, dia menjelaskan bahwa IDO diklasifikasikan menjadi tiga jenis, yakni superfisial, deep, dan organ atau rongga.

Superfisial merupakan jenis IDO yang terbatas di lapisan kulit dan jaringan subkutis. Deep, jika infeksi mengenai lapisan yang lebih dalam hingga otot, sedangkan organ atau rongga jika infeksi telah mencapai organ atau berbentuk rongga.

Dokter spesialis bedah saraf konsultan sekaligus ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Bedah Indonesia (IKABI) dr. Andi Asadul Islam, Sp.BS(K), menambahkan bahwa jika IDO sudah melebar atau mendalam terutama jika pasien menggunakan implan, kondisinya akan semakin membahayakan.

Baca juga: Pasar bedah kosmetik China sedang "booming"

"Berbahaya kalau sudah mendalam terutama apabila ada penggunaan implan. Infeksi pada kulit yang awalnya hanya di luar, bisa menyebar ke implan. Kalau sudah infeksi ke implan, implannya harus diangkat. Itu hal yang paling repot," ujarnya.

Dia juga mengatakan, bahwa selain dapat memperburuk kondisi pasien, IDO juga dapat menyebabkan tambahan biaya perawatan dan ancaman meningkatnya resistensi antibiotik bahkan kematian.

"IDO menyebabkan kematian tiga kali lipat lebih tinggi. Beban biaya juga menjadi lebih tinggi karena durasi rawat inap yang lebih lama dan diperlukannya intervensi medis tambahan seperti operasi ulang," kata dokter Andi.

Penyebab IDO

Adapun faktor risiko IDO, kata dokter Warsinggih, dapat berasal dari kondisi pasien, faktor lingkungan operasi, dan faktor mikroorganisme.

Dari faktor kondisi pasien, IDO mungkin terjadi jika menderita hiperglikemia (tingginya kadar glukosa dalam darah), gizi buruk, obesitas, gangguan sirkulasi iskemia (kurangnya suplai oksigen ke organ atau jaringan), hipoksia (kekurangan oksigen dalam jaringan), dan hipotermia (suhu tubuh yang rendah).

Pada pasien obesitas, dokter Warsinggih mengatakan risiko IDO dapat meningkat hingga 4 kali lipat. Hal ini karena peningkatan massa lemak dalam tubuh dapat menyebabkan lemahnya sistem imun sehingga rentan terhadap infeksi.

Baca juga: Operasi hidung pakai tulang iga tren bedah plastik 2019

"Obesitas merupakan faktor risiko utama sejumlah penyakit yang dapat mempengaruhi keberhasilan operasi," kata dokter Warsinggih.

Sedangkan faktor lingkungan operasi meliputi personel bedah dan operasi emergensi, sementara faktor mikroorganisme meliputi jenis bakteri resisten.

Di lingkungan ruang operasi, kata dokter Warsinggih, personel bedah sebaiknya diminimalisir untuk menurunkan kejadian IDO.

"Hal ini juga sudah diatur dalam Clinical Practice Guidelines (CPG) IDO bahwa maksimal di dalam ruangan kamar operasi hanya 10 personel dan diharapkan tidak ada orang yang mondar-mandir," ujarnya.

Mengenai rekomendasi yang disusun dalam CPG IDO, dokter Warsinggih mengatakan bahwa upaya penurunan kejadian IDO dapat dilakukan dari pra operasi, intra operasi, dan pasca operasi.

Saat pra operasi, kata dokter Warsinggih, CPG merekomendasikan untuk menjaga kebersihan daerah operasi dengan mandi menggunakan sabun 24 jam sebelum operasi. Jika diperlukan pencukuran, maka dilakukan di kamar operasi menggunakan clipper.

Untuk pemberian antibiotik, lanjut dia, dilakukan dengan indikasi yang tepat mengikuti pola kuman yang terjadi di rumah sakit, waktu yang tepat, dosis yang tepat, dan jalur yang tepat.

Baca juga: Kelainan bentuk tulang bisa dikoreksi dengan bedah minim luka

Kemudian, semua spesialis bedah yang terlibat dalam perawatan luka pasca operasi harus memahami dan melakukan pengawasan dalam proses penyembuhan luka termasuk pemilihan balutan pasca bedah.

Terkait perawatan luka pasca operasi, dokter Warsinggih menekankan pentingnya menjelaskan kepada pasien atau keluarganya untuk menjaga kondisi luka operasi agar tetap terjaga dengan baik.

Tips perawatan luka pascaoperasi

Berikut ini adalah beberapa tips yang dapat dilakukan dalam perawatan luka pasca operasi agar tidak terjadi IDO.

Pertama, ikuti dengan seksama petunjuk penggunaan obat yang diberikan dokter. Hati-hati dengan obat yang dikonsumsi tanpa petunjuk dokter karena bisa jadi menimbulkan efek samping yang tidak diinginkan.

Kedua, menjaga diri dengan mengonsumsi makanan dan minuman bergizi, serta menjaga kebersihan diri.

"Pasca operasi, kita membutuhkan lebih banyak protein, kurangi lemak dan karbohidrat. Akan lebih baik jika berkonsultasi dengan ahli gizi," kata dokter Andi.

Baca juga: Masih ada penyakit infeksi selain COVID-19 yang perlu perhatian

Ketiga, jangan sampai melewatkan jadwal kontrol berikutnya. Selalu perhatikan jadwal kontrol dan datang sesuai tanggal yang telah ditetapkan.

Jika Anda melakukan perawatan luka pasca operasi di rumah, jangan mengelupas bagian yang gatal atau kering dan mandi setelah 48 jam pasca bedah bila luka ditutup balutan waterproof.

Jika boleh ganti balutan sendiri, cuci tangan menggunakan sabun dan jangan sentuh area luka. Pasang balutan atau perban dengan hati-hati, jangan sentuh bagian dalam balutan, dan jangan oleskan krim antiseptik di bawah balutan.

Jika ada kecurigaan pada luka seperti bertambah nyeri atau mengeluarkan bau tidak sedap, jangan ragu untuk segera berkonsultasi ke dokter.

Dokter Andi mengatakan bahwa insiden IDO masih menjadi masalah serius dan penuh tantangan bagi para dokter spesialis bedah khususnya di negara berkembang, serta menjadi penyebab morbiditas dan mortalitas yang signifikan setelah operasi,

Mengutip laporan dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo tahun 2013, dokter Andi mengatakan, insiden IDO pada bedah abdomen sebesar 7,2 persen dan tahun 2020 dilaporkan 3.4 persen. Namun, dia menilai data pelaporan insiden IDO di Indonesia masih perlu ditingkatkan.

Untuk menekan angka kejadian IDO di Indonesia, IKABI pada Kamis meluncurkan CPG IDO untuk menyelaraskan persepsi dan keseragaman tata laksana bedah.

Baca juga: Biasakan cuci hidung dan berkumur demi cegah kena infeksi pernapasan

Baca juga: IKABI luncurkan panduan praktis tekan kejadian infeksi daerah operasi

Oleh Suci Nurhaliza
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kodim 1016 Palangka Raya bedah rumah warga tidak mampu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar