Solahuddin: Presiden Sebaiknya Umumkan Perombakan Kabinet

Solahuddin: Presiden Sebaiknya Umumkan Perombakan Kabinet

ilustrasi mantan Ketua PBNU dan Tokoh HAM Salahuddin Wahid (ANTARA/Teresia May)

Jakarta (ANTARA News) - Mantan Ketua PBNU Solahuddin Wahid mengimbau agar Presiden Susilo Bambang Yudhoyono segera mengumumkan perombakan) kabinet (reshuffle).

"Yang penting segera (diumumkan) agar para menteri juga tenang dalam bekerja, sehingga pemerintah menjadi efektif," katanya di Jakarta, Selasa.

Menurut mantan cawapres pada Pilpres 2004 itu, semakin lama diumumkan hal itu justru akan membuat pemerintahan tidak efektif dan takut dalam mengeluarkan kebijakan. Padahal banyak pekerjaan yang harus diselesaikan pemerintah.

Sekretaris Umum Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI) Pendeta Golmar Gultom juga mengungkapkan agar Presiden segera mengumumkan apakah ada perombakan kabinet atau tidak.

"Mengulur-ulur waktu reshufle (perombakan kabinet) itu membuat menteri bekerja tidak karuan," katanya.

Menurut dia, hal itu akan mengganggu psikologi para menteri. "Tidak nyaman dalam bekerja, dan bisa jadi akan ada menteri yang `overacting` agar ingin tetap dipilih," katanya.

Budayawan Franz Magnis Suseno mengatakan yang terpenting adalah pemerintah bisa berjalan efektif, sehingga bisa menjalankan tugasnya dengan baik.

Sementara itu, hingga saat ini belum ada kejelasan dari Presiden dalam masalah perombakan kabinet. Hal ini juga terkait dengan belum adanya kepastian koalisi politik.

PKS dan Partai Golkar yang disebut-sebut akan didepak dari koalisi sementara Gerindra dikabarkan bakal digandeng.

Namun demikian, Ketua Umum Partai Golkar pada Selasa ini telah bertemu dengan Presiden dan mengatakan Golkar akan tetap di koalisi.(*)

(T.M041/Z002)

Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2011

Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi laporkan Yasonna ke KPK

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar