Moderna akan tambah 56,5 juta dosis vaksin COVID-19 ke GAVI

Moderna akan tambah 56,5 juta dosis vaksin COVID-19 ke GAVI

Ilustrasi - Vaksin Moderna. ANTARA/Shutterstock.

Massachusetts  (ANTARA) - Moderna pada Jumat (29/10) mengumumkan pakta dengan aliansi vaksin GAVI untuk memasok 56,5 juta dosis vaksin COVID-19 tambahan pada kuartal II 2022 ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Menurut perusahaan itu, dosis tersebut akan menambah komitmen pasokan 60 juta dosis sebelumnya pada kuartal II 2020 ke GAVI, yang turut mempelopori fasilitas COVAX.

Skema COVAX yang didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan GAVI bertujuan untuk mendistribusikan vaksin secara merata ke seluruh dunia.

Fasilitas COVAX sudah membagikan sekitar 400 juta dosis vaksin COVID-19 ke lebih dari 140 negara berpenghasilan rendah dan menengah. Namun sejumlah negara berpotensi tidak dapat memenuhi target cakupan vaksinasi 40 persen pada akhir tahun yang ditetapkan WHO.

Baca juga: Moderna klaim vaksin COVID buatannya aman buat usia 6-11 tahun

Moderna mengatakan dosis vaksin akan diberikan dengan harga murah dan GAVI terus mengamankan opsi pengadaan 233 juta dosis tambahan pada 2022.

"Kami baru-baru ini menawari COVAX untuk mengakses lebih banyak vaksin pada kuartal II dan III 2022," kata CEO Moderna Stephane Bancel.

Moderna awal Oktober ini mengumumkan investasi pembangunan pabrik senilai 550 juta dolar AS (sekitar Rp7,8 triliun) di Afrika.

Pabrik tersebut memproduksi hingga 500 juta dosis vaksin berbasis mRNA per tahun, termasuk vaksin COVID-19.

Sumber: Reuters

Baca juga: Regulator obat EU akan umumkan hasil tinjauan vaksin "booster" Moderna
Baca juga: Tiga vaksin COVID-19 ini tak perlu "booster" hingga 8 bulan

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Penerima Sinovac dan AztraZeneca dapat gunakan Pfizer sebagai penguat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar