Denmark yakin Indonesia mampu tanggulangi sampah laut

Denmark yakin Indonesia mampu tanggulangi sampah laut

Tangkapan layar Menteri Lingkungan Hidup Denmark, Lea Wermelin, dalam acara Paviliun Indonesia, di Glasgow yang diikuti secara daring dari Jakarta, Selasa (2/11/2021). ANTARA/Zubi Mahrofi

Jakarta (ANTARA) - Menteri Lingkungan Hidup Denmark, Lea Wermelin, yakin Indonesia mampu menanggulangi polusi plastik dan sampah laut dengan menerapkan konsep ekonomi sirkular.

"Saya yakin konsep ekonomi sirkular dapat diterapkan di indonesia," ujarnya, dalam acara Paviliun Indonesia, di Glasgow, Skotlandia, yang diikuti secara daring dari Jakarta, Selasa.

Baca juga: Robi Navicula sebut 5 juta ton sampah plastik Indonesia tak terkelola

Ia menambahkan, konsep ekonomi sirkular telah menjadi fokus di seluruh dunia. Konsep ini sangat bagus bagi alam dan lingkungan karena ekonomi sirkular dapat meminimalkan limbah.

Baca juga: IPCIC bentuk 11 mitra tingkatkan pengelolaan sampah di Indonesia

Pada sisi lain, peringkat Indonesia dalam hal produksi sampah plastik di dunia sudah berada di salah satu urutan puncak dunia dan hal ini sempat menjadi pokok bahasan di berbagai fora. Plastik-plastik mikro kerap dijumpai pada ikan-ikan dan komoditas pangan. 

"Soal tantangan limbah plastik di lautan dan penanganan limbah, saya yakin kunci dari semua ini adalah transisi ekonomi menuju ekonomi sirkular," katanya.

Baca juga: Pemkot Jaksel dorong perajin manfaatkan limbah plastik

Ia menyampaikan, meskipun ada banyak perbedaan antara Denmark dan Indonesia, namun dua negara ini juga memiliki sejumlah kesamaan.

"Kedua negara adalah negara yang terdiri dari pulau-pulau. Kehidupan kita bergantung pada lautan. Kita menyadari konsekuensi dari sampah yang terbuang di lautan akan berdampak pada negara, kesehatan masyarakat, serta ekonomi," katanya.

Baca juga: Prancis larang kemasan plastik untuk buah dan sayur

Ia mengemukakan, pada 1990 Denmark membuat aturan terkait limbah konstruksi, situasi itu berdampak pada peningkatan kegiatan daur ulang sampah konstruksi. "Kini, 88 persen limbah konstruksi di Denmark didaur ulang. Hanya lima persen yang ditimbun," katanya.

Dalam kesempatan sama, Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, mempresentasikan perkembangan Sungai Citarum yang sempat dijuluki sebagai sungai terkotor di dunia.

Baca juga: Produsen didorong terus lakukan inisatif pengurangan sampah plastik

Ia mengemukakan, saat ini perkembangan penanganan Sungai Citarum terus mengalami perbaikan dan sungai sudah mulai pulih.

Pada 2018, ia menyampaikan, aliran Sungai Citarum sangat kotor karena dicemari sampah, khususnya limbah plastik. "Kami mengorganisasikan seluruh pemangku kepentingan di Jawa Barat dalam tiga tahun, dan hasilnya kini kualitas airnya lebih baik. Ikan-ikan mulai sering terlihat lagi," katanya.

Baca juga: Robi Navicula sebut 5 juta ton sampah plastik Indonesia tak terkelola

 

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kata Menko Luhut soal ambisi Indonesia kurangi sampah plastik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar