Siak ajukan Tengku Buwang Asmara sebagai pahlawan nasional tahun depan

Siak ajukan Tengku Buwang Asmara sebagai pahlawan nasional tahun depan

Bupati Siak Alfedri ketika memimpin rapat pengusulan Tengku Buwang Asmara menjadi pahlawan nasional.(ANTARA/HO-Pemkab Siak)

dibutuhkan komitmen bersama, yakni antara Pemerintah Kabupaten Siak dan masyarakat.
Siak (ANTARA) - Bupati Siak, Provinsi Riau, Alfedri mengatakan pengusulan Sultan ke-2 Kerajaan Siak yakni Sultan Mahmud Abdul Jalil Muzaffarsyah atau Tengku Buwang Asmara sebagai pahlawan nasional paling cepat pada tahun 2022.

"Jika semua persyaratan, dokumen-dokumen sudah kita lengkapi, 2022 kita ajukan, tapi paling lambat 2023. Karena akhir tahun ini kita akan melakukan seminar internasional," kata Alfredri, Rabu.

Menurutnya, pengusulan Tengku Buwang Asmara sebagai pahlawan nasional dibutuhkan komitmen bersama, yakni antara Pemerintah Kabupaten Siak dan masyarakat.

Bentuk dukungan masyarakat itu terutama pada masyarakat yang berada di wilayah tempat terjadinya perang guntung di Kecamatan Sabak Auh. Hal itu bisa dengan membubuhkan tandatangan di spanduk putih.

"Sebagai bentuk dukungan masyarakat terhadap pengusulan Sultan Siak II menjadi pahlawan nasional. Nanti dinas sosial tolong siapkan kain putih, dari masyarakat Selat Guntung yang pertama, tokoh masyarakat termasuk kita semua yang terlibat dalam kegiatan itu, juga ikut tandatangan," pinta Alfedri.

Ia juga minta, semua yang berkaitan dengan sosok calon pahlawan yang diusulkan digaungkan lewat media sosial. Itu agar Tengku Buwang Asmara ini dapat dikenal secara luas karena masih banyak juga yang belum tahu.

"Saya minta kita yang hadir dan semua yang terlibat menggaungkan calon pahlawan nasional yang kita usulkan melalui media sosial," kata dia.

Tengku Buwang Asmara sendiri merupakan anak kedua pendiri Kerajaan Siak yakni Raja Kecik. Dia menjadi sultan Siak ke-2 pada tahun 1746-1760 yang di masanya melakukan perlawanan yang menyebabkan 50 lebih tentara Belanda tewas.

Baca juga: BKSDA evakuasi tapir betina terjerat di Minas Kabupaten Siak
Baca juga: Tim gabungan padamkan karhutla di hutan lindung Giam Siak Kecil
Baca juga: UMRI siapkan kajian ilmiah pengembangan "agroforestry" di Siak

Pewarta: Bayu Agustari Adha
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Gubernur Riau minta 2 bupati baru fokus tangani karhutla & pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar