Komisi I DPR setujui Andika Perkasa jadi Panglima TNI

Komisi I DPR setujui Andika Perkasa jadi Panglima TNI

Sejumlah anggota komisi I DPR mengajak Jenderal Andika Perkasa untuk foto bersama usai disetujui menjadi Panglima TNI dalam rapat dengar pendapat umum (RDPU) di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Sabtu (6/11/2021). ANTARA/Fauzi Lamboka.

Jakarta (ANTARA) - Komisi I DPR RI menyetujui pengangkatan Jenderal Andika Perkasa sebagai Panglima TNI menggantikan Marsekal TNI Hadi Tjahjanto.

"Memberikan persetujuan terhadap pengangkatan calon panglima TNI kepada Jenderal TNI Andika Perkasa sebagai Panglima TNI," kata Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid dalam rapat dengar pendapat umum (RDPU) di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Sabtu.

Meutya menyatakan persetujuan itu berdasarkan hasil kesimpulan rapat internal Komisi I DPR RI, setelah mendengarkan pemaparan visi dan visi calon panglima TNI dan pandangan fraksi-fraksi di komisi I.

Baca juga: DPR uji kelayakan calon Panglima TNI Andika Perkasa hari ini

Selain itu, Komisi I DPR juga menyetujui pemberhentian dengan hormat kepada Marsekal TNI Hadi Tjahjanto sebagai Panglima TNI serta memberikan apresiasi terhadap dedikasi dia selama ini.

Meutya menyatakan RDPU itu dilaksanakan sekitar tiga jam, dan seluruh fraksi memberikan pandangan dan juga pendalaman calon Panglima TNI yang diajukan oleh Presiden.

Meutya mengatakan hasil persetujuan Komisi I itu akan dibawa ke rapat paripurna.

Sebelum persetujuan itu, calon Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menegaskan visi "TNI adalah kita" dalam uji kelayakan dan kepatutan bersama Komisi I DPR RI.

Baca juga: Jenderal Andika: TNI adalah kita

"Memang sangat singkat, tetapi justru di sini saya ingin masyarakat Indonesia dan masyarakat internasional melihat TNI sebagai bagian dari mereka," jelas Andika.

Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) itu diberikan waktu 30 menit oleh komisi I DPR untuk memaparkan visi dan misi sebagai calon panglima TNI.

Sebelumnya, pimpinan DPR RI menerima Surat Presiden (Surpres) terkait usulan calon Panglima TNI atas nama Jenderal Andhika Perkasa. Surpres tersebut disampaikan langsung Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno kepada Pimpinan DPR RI.

Baca juga: Tjahjo Kumolo yakin Andika Perkasa mampu jalankan renstra TNI

Pewarta: Fauzi
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KPK selamatkan Rp114,29 triliun keuangan negara pada 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar