IBL

Amartha Hangtuah kembali gunakan jasa LaQuavius Cotton di IBL

Amartha Hangtuah kembali gunakan jasa LaQuavius Cotton di IBL

Pemain asing Amartha Hangtuah LaQuavius Cotton untuk mengarungi kompetisi bola basket, Indonesian Basketball League (IBL) 2022. ANTARA/HO-Amartha Hangtuah.

Jakarta (ANTARA) - Amartha Hangtuah kembali menggunakan jasa pemain asing LaQuavius Cotton untuk mengarungi kompetisi bola basket, Indonesian Basketball League (IBL) musim depan, dan satu pemain yang digaet dalam IBL Draft 2021, Rabu (10/11), yakni Anton Waters Sr.

Vice President Amartha Hangtuah, Eddi Danusaputro dalam keterangan resminya Kamis, menjelaskan alasan memilih Anton Waters dan Q Cotton karena keduanya dinilai tepat untuk mengangkat performa tim.

“Jadi di ronde pertama kita sudah memilih Anton Waters di mana dia posisinya nomor 4 (power forward) atau 5 (center), jadi big man lah. Nah untuk second round kita memilih pemain yang berbeda tipenya, supaya variasi permainannya ada dan tidak monoton. Jadi kita memilih pemain yang bisa bermain di nomor 3 (small forward) atau 2 (shooting guard),” kata Eddi.

Khusus untuk Q Cotton, ini adalah kali kedua pemain asal Amerika Serikat itu memperkuat Amartha Hangtuah. Sebelumnya, pada IBL 2019 juga bergabung dengan tim yang bermarkas di Jakarta Selatan itu.

“Yang lebih penting lagi kita sudah tahu attitude-nya bahwa dia coachable, mau mendengarkan kata coach. Work ethic juga bagus, sering kali selesai latihan bukannya langsung pulang dia malah bertahan untuk latihan free throw, latihan shooting, dan sebagainya. Memang etos kerjanya dua musim lalu sangat bagus dan bisa jadi role model untuk pemain lokal kita. Jadi kita mantap memilih pemain ini,” kata pria yang juga Direktur Utama Mandiri Capital Indonesia ini.

Sementara itu, pelatih Amartha Hangtuah, AF Rinaldo, menyebut empat alasan yang membuat dirinya tertarik merekrut Q Cotton. Pertama adalah pengalaman Cotton bermain di IBL. Postur tubuh Cotton juga membuat Coach Inal kepincut. Pemain 29 tahun ini juga sudah punya chemistry dengan pilar lokal yang ada di tim Hang Tuah.

“Dia juga salah satu pemain yang mendapat respek dari pemain asing yang lain waktu liga sebelum pandemi. Q Cotton bisa bermain di posisi 2, 3, bahkan 4. Dia sangat versatile, banyak posisi yang bisa dia mainkan. Tergantung nanti situasi di lapangan seperti apa,” kata Coach Inal.

Selain dua pemain asing, dalam IBL Draft 2021 Amartha Hangtuah juga mengikat rookie dari Universitas Diponegoro, yakni Topo Adi Saputro. Pemain 22 tahun ini kerap bermain sebagai guard dengan postur 184 sentimeter.

Baca juga: Youbel Sondakh kembali tangani Satria Muda, tukar tempat dengan Pejic
Baca juga: Berpisah dengan Satria Muda, Milos Pejic latih timnas basket muda
Baca juga: Tim IBL musim 2022 bakal perebutkan 186 pemain asing

Pewarta: Bayu Kuncahyo
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Satpam sekolah, pelatih pertama Kapten Tim Bola Basket Jateng

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar