TNI AL minta tudingan rampas tanah adat Marafenfen Maluku dibuktikan

TNI AL minta tudingan rampas tanah adat Marafenfen Maluku dibuktikan

Seorang masyarakat adat Marafenfen menangis saat mengetahui putusan sidang perdata memenangkan pihak tergugat, yakni TNI AL, dalam kasus sengketa lahan tanah adat Marafenfen, di PN Dobo Kabupaten Kepulauan Aru, Maluku, Rabu (17/11/2021). ANTARA/HO-Dokumen pribadi/am.

Ambon (ANTARA) - Komandan Pangkalan Utama TNI AL IX/Ambon, Brigadir Jenderal TNI (Mar) Said Latuconsina, meminta semua pihak menghormati proses hukum untuk menyelesaikan perkara sengketa lahan masyarakat adat Marafenfen dengan TNI AL di Kabupaten Kepulauan Aru, Provinsi Maluku.

"Silakan saling tunjukkan bukti-bukti di pengadilan, saya sangat yakin majelis hakim akan mengambil keputusan secara obyektif," kata dia, di Ambon, Jumat.

Ia mengomentari kejadian kericuhan di Dobo, ibu kota Kabupaten Kepulauan Aru setelah hakim Pengadilan Neger Dobo memenangkan TNI AL selaku tergugat dalam perkara sengketa lahan dengan masyarakat Desa Marafenfen, Rabu (17/11).

Baca juga: DPRD Riau dalami konflik perkebunan sebabkan ratusan anak terlantar

Masyarakat adat Marafenfen tersulut emosi mendengar putusan itu sehingga merusak Kantor PN Dobo, kemudian melakukan sasi atau penyegelan adat terhadap kantor tersebut dan juga ke Kantor Bupati Kepulauan Aru, DPRD Aru, bandara dan pelabuhan. Meski begitu bandara dan pelabuhan kini sudah bisa digunakan karena sasi adat sudah dibuka.

Latuconsina menyatakan, tudingan terhadap TNI AL merampas tanah masyarakat adat Marafenfen tidak benar. Ia meminta semua pihak menghargai proses hukum yang berlaku.

Baca juga: DPRD Riau membentuk pansus atasi konflik lahan perkebunan

"Tudingan itu jelas tidak benar. Namun karena saat ini permasalahan sudah berada pada tahapan proses hukum, maka kita hargai itu. Kita serahkan saja sesuai mekanisme hukum yang berlaku," katanya.

Sebelumnya, penasihat hukum Masyarakat Adat Marafenfen, Samuel Wailerunny, menyatakan, sudah disepakati masyarakat memutuskan banding terhadap putusan kasus perdata pada sidang gugatan yang dimenangkan TNI AL. Ia mengatakan prosesnya kini ada waktu 14 hari sejak putusan hakim untuk pihak penggugat memasukkan memori banding.

Baca juga: Walhi Jambi mendampingi penyelesaian konflik lahan di 29 desa

"Sudah disepakati bahwa kita nyatakan banding," ujarnya.

Konflik lahan masyarakat Adat Marafenfen sudah berlangsung selama puluhan tahun, berawal dari Januari 1992 saat aparat TNI AL mengklaim sudah ada pembebasan lahan masyarakat di Desa Marafenfen Kecamatan Aru Selatan seluas 689 Hektare untuk pembangunan Lapangan Udara TNI AL Aru.

Masyarakat Adat Marafenfen merasa pengambilalihan lahan mereka oleh aparat dilakukan secara paksa, sehingga kehidupan warga setempat yang bergantung pada hutan jadi terganggu.

Baca juga: Lantamal II bantah terlibat dalam konflik lahan di Teluk Bayur

Pewarta: FB Anggoro
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

 Wali Kota Ambon resmikan SPKLU pertama di Maluku

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar