Anak-anak alami kekurangan makan di sebagian besar keluarga Lebanon

Anak-anak alami kekurangan makan di sebagian besar keluarga Lebanon

Arsip - Dua anak lelaki menjual roti di sepanjang jalan setelah terjadi ledakan Selasa kemarin di kawasan pelabuhan Beirut, Lebanon, Sabtu (8/8/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Hannah McKay/WSJ/djo (REUTERS/HANNAH MCKAY)

Beirut (ANTARA) - Lebih dari separuh keluarga di Lebanon memiliki setidaknya satu anak yang kekurangan makan pada Oktober 2021 di tengah "kemerosotan dramatis kondisi kehidupan", kata dana anak-anak PBB dalam sebuah laporan yang dirilis pada Selasa.

Anak-anak sangat terpukul oleh krisis ekonomi mendalam di negara itu yang diperburuk oleh pandemi global virus corona yang telah menyebabkan sekitar delapan dari 10 orang menjadi miskin dan mengancam pendidikan sekitar 700.000 anak termasuk 260.000 anak Lebanon, kata laporan itu.

Krisis multi dimensi, yang berakar pada korupsi dan salah urus selama beberapa dekade, telah menyebabkan gangguan dalam penyediaan layanan dasar seperti listrik dan air.

Hampir setengah dari rumah tangga mengalami kekurangan air minum pada Oktober 2021, kata laporan itu, dengan sepertiga dari mereka menyebutkan biaya membeli air minum sebagai faktor utama.

"Besarnya krisis yang mengguncang harus menjadi peringatan," kata Yukie Mokuo, perwakilan UNICEF di Lebanon.

Laporan tersebut mencatat bahwa kurang dari tiga di 10 keluarga telah menerima bantuan sosial, membuat mereka menempuh "langkah-langkah putus asa".

Proporsi keluarga Lebanon yang terpaksa mengirim anak-anak untuk bekerja meningkat tujuh kali lipat menjadi tujuh persen antara April dan Oktober, kata laporan itu.

Pemerintah Perdana Menteri Najib Mikati lamban dalam mengimplementasikan program-program jaminan sosial, termasuk program yang didanai oleh Bank Dunia senilai 246 juta dolar AS (Rp3,5 triliun) yang diadopsi oleh parlemen pada Maret dan skema kartu jatah untuk keluarga miskin senilai 556 juta dolar AS (Rp 7,9 triliun) yang didukung oleh badan legislatif pada Juni.

"Tindakan mendesak diperlukan untuk memastikan tidak ada anak yang kelaparan, sakit, atau harus bekerja alih-alih menerima pendidikan," kata Mokuo.

Sumber: Reuters
Baca juga: Clooney bantu pendidikan anak Suriah di Lebanon
Baca juga: PBB: 71 persen populasi Lebanon berisiko kehilangan akses air bersih
Baca juga: Kebuntuan di Lebanon memicu aksi protes di jalanan masuki hari ketujuh

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menjelajahi pasar loak di Beirut

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar