Papdi: Vaksin COVID-19 perlu didahulukan dari vaksin influenza

Papdi: Vaksin COVID-19 perlu didahulukan dari vaksin influenza

Tangkapan layar - Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Dalam Indonesia (Papdi) Bogor Erwanto Winulyo dalam QnA Rabu Sehat Kemenkes, Rabu (24/11/2021). ANTARA/Instagram @kemenkes_ri/pri.

Utamakan vaksin yang wajib karena ini bukan hanya untuk diri sendiri tapi juga untuk membentuk imunitas kelompok...
Jakarta (ANTARA) - Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (Papdi) Bogor Erwanto Winulyo menyarankan kepada masyarakat untuk mendahulukan vaksinasi COVID-19 dari vaksinasi influenza, terutama bagi masyarakat yang hendak berpergian setelah beberapa batas negara dibuka.

"Utamakan vaksin yang wajib karena ini bukan hanya untuk diri sendiri tapi juga untuk membentuk imunitas kelompok. Dengan kita vaksinasi, kita juga melindungi kelompok orang yang tidak bisa divaksin saat kekebalan kelompok tercipta, " kata Erwanto dalam QnA Rabu Sehat Kemenkes yang dipantau di Jakarta, Rabu.

Vaksinasi merupakan salah satu cara agar pandemi bisa terkendali, di samping tracing, testing, dan perawatan pasien. Meskipun harus mengutamakan vaksin COVID-19, menurut Erwanto vaksinasi influenza tetap bisa dilakukan selama tidak pada hari yang sama dengan vaksinasi COVID-19.

Baca juga: PPNI: Terjadi peningkatan antusiasme masyarakat jalani vaksinasi

"Sampai saat ini rekomendasi kami jangan bersamaan saja karena nanti akan sulit mendeteksi efek sampingnya dari mana. Boleh sebelum vaksin COVID-19 atau setelah suntik pertama," imbuhnya.

Apabila antara suntik dosis pertama vaksin COVID-19 dengan suntikan kedua berjarak cukup lama, menurutnya vaksin influenza bisa dilakukan di tengah-tengahnya.

Saat ini vaksin influenza sebetulnya telah disuntikkan bersamaan dengan vaksin lain seperti untuk meningitis dan pneumonia bagi masyarakat yang hendak berangkat haji dan umrah. Namun hal itu dilakukan karena ketiga vaksin tersebut telah dapat diidentifikasi efek sampingnya.

Baca juga: 91,2 juta warga sudah terima dosis kedua vaksin COVID-19

Sebaiknya masyarakat memang mendahulukan vaksin COVID-19 lengkap sebelum melakukan vaksinasi influenza. Jarak waktunya pun disarankan sekitar 4 minggu.

"Dianjurkan untuk diberi jeda waktu 4 minggu atau sebulan. Jadi kalau misalnya jarak dosis pertama dan kedua COVID-19 itu 28 hari, selesaikan dulu, baru kemudian empat minggu kemudian suntik vaksin influensa karena data vaksin COVID-19 yang masuk masih dikumpulkan," ucapnya.

Ia pun menganjurkan jenis vaksin COVID-19 dan influenza yang diolah dari virus mati. Vaksin ini biasanya diinjeksi melalui jarum suntik ke tubuh manusia.

"Kalau vaksin dari virus hidup, biasanya disemprot ke hidung, tapi ini tidak ada di Indonesia, karena jenis ini efektivitasnya kurang baik," ucapnya.

Pewarta: Sanya Dinda Susanti
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ternate targetkan 21.000 anak terima vaksin COVID-19 dalam sebulan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar