DPU perbanyak kolam retensi pada tahun 2022 cegah banjir di Bandung

DPU perbanyak kolam retensi pada tahun 2022 cegah banjir di Bandung

Pemkot Bandung melakukan pembangunan kolam retensi. (ANTARA/HO-Humas Pemkot Bandung)

Bandung (ANTARA) - Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Bandung menargetkan untuk memperbanyak kolam retensi pada tahun 2022 guna mencegah adanya genangan banjir di pemukiman atau di jalan raya yang kerap terjadi saat musim hujan.

Kepala DPU Kota Bandung Didi Riswandi mengatakan kolam retensi yang akan dibuat, salah satunya di kawasan Cisanggarung. Selain itu, saat ini pihak DPU pun tengah merampungkan kolam retensi yang ada di kawasan Bima.

"Jadi yang di Cisanggarung itu untuk menangani banjir di Cironggeng, Cikadut, Arcamanik, dan di Cingised," kata Didi di Bandung, Jawa Barat, Kamis.

Menurut Didi, sejauh ini Kota Bandung telah memiliki delapan kolam retensi. Adanya sejumlah kolam retensi itu menurutnya dinilai efektif untuk mengurangi banjir.

Baca juga: Banjir menyebabkan jalanan tergenang di Bandung Selatan

Baca juga: Akses utama Bandung-Cimahi dilanda banjir sebabkan kemacetan


Salah satunya, kata dia, yang dampaknya cukup nampak yakni Kolam Retensi Gedebage. Sejauh ini menurutnya di Jalan Soekarno-Hatta kawasan Gedebage belum terjadi kembali banjir yang menyebabkan kemacetan panjang.

"Setelah itu dibangun, jalur cepat (Jalan Soekarno-Hatta) itu belum pernah terendam, jadi belum pernah terdengar lagi antrean panjang, itu sudah setahun lebih" kata dia.

Untuk menangani permasalahan banjir, menurutnya ada sejumlah metode yang dapat dilakukan. Mulai dari pembenahan aliran, mengoptimalkan resapan, dan membuat tempat parkir air dengan kolam retensi.

Namun, ia menilai saat ini yang paling efektif untuk menangani banjir yakni dengan kolam retensi. Karena, kata dia, kolam retensi memiliki daya tampung air yang cukup besar.

"Tapi permasalahannya lahannya susah, jadi sebenarnya kalau sumur imbuhan (resapan) dikerjakan secara masif, itu akan efektif," kata Didi.

Maka dari itu, menurutnya masyarakat juga perlu melakukan upaya secara masing-masing dengan membuat sumur resapan meski Pemerintah Kota Bandung terus menambah kolam retensi.

"Kalau setiap rumah bikin sumur imbuhan satu rumah satu itu sangat efektif sekali," kata dia.*

Baca juga: Mulai musim hujan, Wali Kota Bandung minta tiap kecamatan cegah banjir

Baca juga: BPBD Bandung Barat: Longsor dan banjir bandang terjadi di tiga titik

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Upaya tangani banjir hingga relokasi warga Pekalongan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar