Rektor Unud harap hasil Senastek beri peluang di dunia usaha-industri

Rektor Unud harap hasil Senastek beri peluang di dunia usaha-industri

Saat Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan kebudayaan RI memberikan materi secara virtual dalam acara Senastek 2021, Rabu (24/11/2021). ANTARA/HO (Antara/Ayu Khania Pranisitha/2021)

Denpasar (ANTARA) - Rektor Universitas Udayana Prof. I Nyoman Gde Antara, mengharapkan hasil penelitian dan pengabdian melalui kegiatan Seminar Nasional Sains dan Teknologi (Senastek) 2021 dapat memberikan peluang di dunia usaha dan industri.
 
“Tujuannya mendesiminasikan hasil penelitian dan pengabdian, memperkenalkan hasil penelitian kepada pemangku kepentingan yang harapannya bisa dikerjasamakan, sehingga memberikan dampak kepada masyarakat. Penelitian dan pengabdian akan bernilai ketika mampu memberikan dampak bagi masyarakat,” kata Prof Antara dalam siaran pers di Denpasar, Bali, Kamis.

Baca juga: Rektor minta dosen Udayana yang diperiksa KPK untuk kooperatif
 
Ia mengatakan melalui kegiatan ini tentu tidak sekadar mensosialisasikan hasil penelitian dan pengabdian di antara peneliti. Namun, diharapkan bisa memberikan peluang kerja sama dengan dunia usaha dan industri, sehingga mendorong hilirisasi hasil riset agar manfaat penelitian dan pengabdian dapat dirasakan masyarakat.
 
Melalui kegiatan ini diharapkan tercipta sebuah forum akademik bagi peneliti dan pengabdi di Indonesia untuk berbagi informasi dan ilmu pengetahuan, sehingga mendorong pengembangan sains dan teknologi.
 
Hal senada juga disampaikan Ketua LPPM Universitas Udayana Prof. I Nyoman Suarsana bahwa riset yang inovatif hendaknya dapat dilaksanakan dengan sinergi antara institusi pemerintah, perguruan tinggi, dan industri.

“Kegiatan ini diharapkan dapat mendesiminasikan hasil penelitian dan pengabdian. Menghilirisasikan atau mendekatkan hasil penelitian kepada pengguna dan dapat dikerjasamakan dengan dunia usaha dan industri. Kami berharap peneliti dan pengabdi selain menghasilkan publikasi dan paten, tentu juga menghasilkan prototipe industri dan produk inovasi bagi masyarakat,” ucap I Nyoman Suarsana.
 
Dalam kegiatan Senastek 2021, terdapat 1.304 makalah yang terdiri atas 1.053 makalah penelitian dan 251 makalah pengabdi yang akan didesiminasikan.

Baca juga: LPPM Unud dukung penerapan digitalisasi berbasis kearifan lokal

Baca juga: PANDI gandeng UNUD digitalkan aksara Bali

“Makalah peneliti dan pengabdi ini telah melalui proses seleksi dari reviewer. Harapannya agar desiminasi hasil penelitian dan pengabdian dapat merumuskan strategi pembangunan dari berbagai sektor yang berdampak langsung bagi masyarakat,” kata  Ketua Panitia Senastek 2021, Ni Made Ary Esta Dewi Wirastuti.
 
Ia mengatakan tema Riset Inovatif, Kreatif, dan Kolaboratif untuk Pembangunan Unggul Berkelanjutan ini membahas empat bidang penelitian dan pengabdian, yaitu pariwisata, ekonomi, dan sosial budaya, ketahanan pangan, energi, dan lingkungan, kesehatan dan obat-obatan, serta infrastruktur, transportasi, material, dan teknologi informasi.
 
 

Pewarta: Ayu Khania Pranishita
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mahasiswa Universitas Udayana uji coba robot medis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar