BPDAS: Vegetasi kawasan Air Terjun Montel Kudus perlu diperbanyak

BPDAS: Vegetasi kawasan Air Terjun Montel Kudus perlu diperbanyak

Kepala Seksi Program DAS Hutan Lindung Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (BPDAS-HL) Pemali Jratun, Ahmad Sudarno di Kudus, Kamis (25/11/2021). ANTARA/Akhmad Nazaruddin Lathif

Hal terpenting pemerintah desa setempat ikut mengawasi pengambilan air dari daerah setempat agar tidak berlebihan
Kudus (ANTARA) - Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (BPDAS-HL) Pemali Jratun Semarang, Jawa Tengah, menyebutkan bahwa cara mengatasi permasalahan di kawasan Air Terjun Montel di Kudus yang saat musim kemarau tidak ada airnya, yaitu dengan menambah vegetasinya.

"Hasil pantauan di kawasan Air Terjun Montel di Desa Colo, Kecamatan Dawe, Kabupaten Kudus, pepohonannya cukup banyak dan tidak ada kerusakan hutan," kata Kepala Seksi Program DAS Hutan Lindung Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (BPDAS-HL) Pemali Jratun, Ahmad Sudarno di Kudus, Kamis.

Baca juga: Warga Kudus tanam 1.000 pohon produktif di Pegunungan Muria

Hanya saja, kata dia, saat ini vegetasinya masih kurang banyak, sehingga perlu ada upaya penambahan agar saat musim kemarau masih terdapat air yang mengalir di aliran sungai setempat sehingga Air Terjun Montel di desa setempat masih bisa dinikmati.

Dengan kondisi saat ini, objek wisata Air Terjun Montel di Kecamatan Dawe tersebut hanya bisa dinikmati saat musim hujan, karena musim kemarau airnya tidak mengalir.

Baca juga: Bupati: Penyebab banjir bandang di Kudus akibat hutannya gundul

Terkait banyaknya warga setempat yang mengambil air untuk kebutuhan rumah tangga, kata dia, belum begitu berpengaruh terhadap ketersediaan air yang mengalur ke kawasan wisata Montel tersebut.

"Hal terpenting pemerintah desa setempat ikut mengawasi pengambilan air dari daerah setempat agar tidak berlebihan," ujarnya.

Baca juga: Banjir bandang terjang Desa Wonosoco Kudus akibatkan satu rumah roboh

Berdasarkan keterangan dari pedagang yang selama bertahun-tahun berjualan di kawasan wisata Air Terjun Montel, pemandangan air terjun tidak ada airnya mulai terlihat diperkirakan sejak 2013.

Sedangkan sebelumnya tidak ada permasalahan dengan ketersediaan air dari puncak air terjun karena sumbernya tidak pernah mati dan tetap mengalir meskipun sedang musim kemarau. 

Baca juga: Empat desa di Kabupaten Kudus dilanda puting beliung

Pewarta: Akhmad Nazaruddin
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar