Emas melonjak di atas 1.800 dolar, dipicu ketakutan varian virus baru

Emas melonjak di atas 1.800 dolar, dipicu ketakutan varian virus baru

Ilustrasi - Harga emas melonjak dipicu ketakutan varian virus baru. ANTARA/REUTERS/Neil Hall/am.

Bengaluru (ANTARA) - Emas melonjak pada perdagangan Jumat sore, karena kekhawatiran tentang pukulan pada pemulihan ekonomi global menyusul penyebaran varian baru virus corona yang diidentifikasi di Afrika Selatan, mendorong investor beralih ke aset safe haven emas.

Di pasar spot Asia, emas melambung 0,9 persen menjadi di perdagangkan di 1.805,26 dolar AS per ounce pada pukul 09.51 GMT. Emas berjangka AS juga melonjak 1,2 persen menjadi di perdagangkan di 1.805,20 dolar AS per ounce.

Varian yang menyebar di Afrika Selatan mungkin dapat menghindari respons kekebalan dan telah mendorong Inggris dan Uni Eropa untuk menghentikan perjalanan dari negara Afrika.

Baca juga: Emas bersiap untuk minggu terburuk 5 bulan karena Fed yang "hawkish"

"Pasar khawatir varian baru ini dapat membebani ekonomi lebih kuat daripada varian Delta yang ditemukan tahun lalu dan ini telah mendorong beberapa permintaan safe-haven emas," kata analis Quantitative Commodity Research (QCR) Peter Fertig.

Saham Eropa jatuh dan bersiap untuk sesi terburuk mereka dalam lebih dari setahun.

Membantu kenaikan emas, indeks dolar melemah 0,4 persem dari skala puncak 16-bulan awal pekan ini, mengurangi biaya emas untuk pembeli yang memegang mata uang lainnya. Imbal hasil obligasi AS 10-tahun yang dijadikan acuan juga melemah.

Baca juga: 'Demam emas' di Brazil, ratusan rakit keruk anak sungai Amazon

Pada basis mingguan, logam emas menuju minggu terburuk sejak 6 Agustus di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa Fed dapat mengurangi pembelian asetnya dan menaikkan suku bunga pada laju yang lebih cepat.

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan peluang kerugian memegang emas tanpa bunga.

Michael Langford, direktur di penasihat perusahaan AirGuide, memperkirakan emas akan turun lebih jauh karena peluang Fed yang lebih tinggi untuk bertahan pada garis waktu penurunannya.

"The Fed tidak mungkin mengubah garis waktu taperingnya karena kebijakan moneter terkait erat dengan sentimen publik pemerintah bahwa setiap perubahan akan negatif bagi prospek pemilihan mereka, membatasi penurunan emas."

Di tempat lain, platinum turun 2,3 persen menjadi diperdagangkan di 972,67 dolar AS per ounce, sementara paladium turun 2,6 persen menjadi di perdagangkan di 1.812,28 dolar AS per ounce.

Fertig dari QCR mengaitkan penurunan paladium dan platinum dengan kekhawatiran bahwa varian baru dapat merusak konsumsi mobil serta permintaan untuk logam mulia yang digunakan dalam sistem pembuangan mobil.

Harga spot perak juga melemah 0,5 persen menjadi diperdagangkan di 23,45 dolar AS per ounce.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kilas NusAntara Siang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar