BPTJ perkirakan tarif TransPakuan lebih rendah dari TransJakarta

BPTJ perkirakan tarif TransPakuan lebih rendah dari TransJakarta

Kepala BPTJ Polana B Pramesti (kiri) bersama investor TransPakuan Dewi Djani Tjandera di Bus TransPakuan, di Kota Bogor, Sabtu (27/11/2021). ANTARA/Riza Harahap.

Selama pelaksanaan uji coba tersebut, tidak ada tarif tiket alias gratis
Bogor (ANTARA) - Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Kementerian Perhubungan memperkirakan besaran tarif tiket yang diterapkan pada BisKita TransPakuan di Kota Bogor lebih rendah dari tiket bus TransJakarta.

Kepala BPTJ, Polana B Pramesti, di Kota Bogor, Sabtu, mengatakan BisKita TransPakuan di Kota Bogor saat ini masih dalam tahap uji coba operasional sejak 2 November lalu hingga akhir tahun 2021.

"Selama pelaksanaan uji coba tersebut, tidak ada tarif tiket alias gratis, untuk bus dengan fasilitas AC dan kenyamanan lainnya," katanya.

Menurut Polana, operasional bisa dilakukan secara gratis, karena BisKita mendapat subsidi dari pemerintah melalui BPTJ.

Baca juga: Uji Coba Biskita Trans Pakuan dapat sambutan baik dari warga Bogor

"BPTJ segera melakukan evaluasi, apakah operasional gratis itu sampai akhir tahun atau masih bisa diperpanjang beberapa waktu lagi," katanya.

Ia memastikan, sebelum mengenakan tarif kepada masyarakat, BPTJ akan melakukan survei kepada masyarakat Kota Bogor yang menjadi pengguna jasa BisKita terkait besaran tarif yang pantas.

Terkait kemungkinan tarifnya akan sama dengan tarif tiket TransJakarta yakni Rp3.500, Polana memastikan tarif akan disesuaikan dengan kemampuan ekonomi rata-rata masyarakat Kota Bogor.

"Tarifnya berbeda, masyarakat Jakarta income-nya berbeda kan dengan masyarakat Bogor," ujarnya.

Meski demikian, Polana mengisyaratkan tarif yang akan diterapkan pada BisKita TransPakuan, akan lebih rendah dari tarif bus TransJakarta.

"Pada saatnya diterapkan tarif, akan disurvei dulu, berapa kesanggupan masyarakat membayar tarif BisKita ini," ujarnya.

Baca juga: PDTJ mulai pendaftaran dua sif pengemudi Biskita Trans Pakuan

Sementara itu, Ketua Badan Pengawas Koperasi Duta Jasa Angkutan Mandiri (Kojari) Kota Bogor, Dewi Djani Tjandera, selaku investor BisKita Trans Pakuan, mengusulkan jika nantinya BisKita TransPakuan berbayar agar tarifnya Rp2.500 saja.

"Tarif itu sudah pantas untuk bus dengan fasilitas AC yang nyaman di Kota Bogor," katanya.

Sebelumnya, BPTJ mengoperasikan sebanyak 10 unit BisKita TransPakuan di Kota Bogor sejak 2 November lalu. Nantinya, BPTJ akan menambah 10 unit lagi pada Minggu (28/11).

Kemudian pengelola akan menambah lagi unit bus hingga seluruhnya mencapai 49 unit BisKita sampai akhir tahun 2021.

Baca juga: BPTJ Kemenhub: Biskita Transpakuan perlu didorong kebijkan dari Pemkot

Baca juga: Biskita Transpakuan mulai beroperasi, gantikan angkot yang dikonversi

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Lalu lintas di depan Gedung DPR padat dipenuhi buruh

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar