Bulu tangkis

Kevin/Marcus cetak sejarah kemenangan "hat-trick" di Indonesia Open

Kevin/Marcus cetak sejarah kemenangan "hat-trick" di Indonesia Open

Ganda Putra Indonesia Marcus Fernaldi Gideon (kedua kanan) dan Kevin Sanjaya Sukamuljo (kanan) melakukan selebrasi usai mengalahkan Ganda Putra Jepang Takuro Hoki/Yugo Kobayashi pada Final Indonesia Open 2021 di Nusa Dua, Bali, Minggu (28/11/2021). ANTARA FOTO/Humas PBSI/Handout/wsj.

Pastinya senang bisa hat-trick, tapi kami tidak berpikir ke sana, yang penting berusaha sebaik mungkin dan mendapat hasil maksimal di tiap pertandingan
Bali (ANTARA) - Hasil membanggakan diraih ganda putra Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon yang memenangi turnamen Indonesia Open untuk ketiga kalinya secara berturut-turut, setelah mengalahkan Takuro Hoki/Yugo Kobayashi di babak final yang berlangsung di Nusa Dua, Bali, Minggu.

Pasangan berjuluk Minions ini juga mencetak sejarah dengan menjadi satu-satunya ganda putra yang mencetak hat-trick di ajang Indonesia Open, yang dibukukan sejak 2018, 2019 dan 2021. Sementara edisi 2020 terpaksa ditiadakan karena pandemi COVID-19.

"Sangat bersyukur bisa melewati hari ini dengan baik dan berjalan lancar. Pastinya senang bisa hat-trick, tapi kami tidak berpikir ke sana, yang penting berusaha sebaik mungkin dan mendapat hasil maksimal di tiap pertandingan," kata Kevin soal pertandingannya di Nusa Dua, Bali, Minggu.

Baca juga: Minions torehkan kemenangan di semifinal lewat inisiatif serangan

Kemenangan di babak final dengan skor 21-14, 21-18 ini sekaligus revans bagi Minions setelah dikalahkan Hoki/Kobayashi pada babak final Indonesia Masters pekan lalu.

Permainan pasangan peringkat satu dunia ini jauh berbeda jika dibandingkan dengan pertemuannya pekan lalu.

Kevin/Marcus bermain lebih enerjik dan gesit, serta berani melakukan serangan sejak awal pertandingan hingga selesai di menit ke-38. Strategi yang lebih agresif ini membuat Hoki/Kobayashi tertekan dan hanya bisa mencetak poin melalui serangan balik.

Berbeda dengan pekan lalu, Kevin/Marcus tak bisa banyak bergerak karena kelelahan sehingga menjadi bulan-bulanan ganda putra peringkat ketujuh asal Jepang itu.

"Hari ini kurang lebih mereka mainnya sama seperti minggu lalu, tapi kami sudah belajar banyak dan antisipasi dari pertemuan kemarin," tutur Kevin.

Baca juga: Kalah cepat jadi faktor kekalahan Minions dari Hoki/Kobayashi

Belajar dari kesalahan menjadi kunci kemenangan Kevin/Marcus mengatasi Hoki/Kobayashi. Tak mau mengulangi kesalahan, membuat keduanya menyiapkan strategi terbaik untuk mengamankan kemenangan ketiganya di turnamen tingkat Super 1000 ini.

"Permainan mereka kurang lebih sama. Sama-sama kuat dan tidak gampang mati, serta punya serangan yang bagus. Tapi mungkin di sini kami lebih siap dari start awalnya ya. Dari kesalahan kemarin kami evaluasi dan perbaiki cara mainnya kira-kira seperti apa," Marcus menjelaskan.

Pada turnamen ini, Indonesia boleh bangga karena bisa mengamankan satu gelar juara dan satu runner-up yang diperoleh ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu, yang juga menghadapi pebulu tangkis Jepang Nami Matsuyama/Chiharu Shida.

Baca juga: Greysia/Apriyani tak kecewa hanya runner-up Indonesia Open

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Raih 6 emas, DIY juara umum tenis kursi roda Peparnas XVI

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar