Artikel

Virgil Abloh, "master mind" di balik Off-White dan LV tutup usia

Oleh Ida Nurcahyani

Virgil Abloh, "master mind" di balik Off-White dan LV tutup usia

Virgil Abloh . ANTARA/REUTERS/Charles Platiau.

Jakarta (ANTARA) - Virgil Abloh, desainer Amerika keturunan imigran Ghana yang merupakan master mind di balik suksesnya koleksi pakaian pria Louis Vuitto (LV) tutup usia di umur 41 tahun pada Minggu (28/11).

Desainer kulit hitam yang kondang itu meninggal setelah dua tahun berjuang melawan kanker langka, demikian Reuters dikutip Senin.

Selain menjadi seorang desainer, Abloh juga bekerja sebagai DJ dan visual artist. Dia lantas bergabung menjadi artistic director koleksi pakaian pria LV sejak Maret 2018.

Abloh juga pendiri label streetwear mewah asal Italia Off-White di mana LVMH membeli 60 persen sahamnya awal tahun ini.

Dia juga pernah menjadi partner kolaborator dari rapper dan fashion designer, Ye, yang dulu dikenal dengan nama Kanye West.

"Virgil bukan hanya seorang desainer jenius, seorang visioner, dia juga seorang pria dengan jiwa yang indah dan kebijaksanaan yang luar biasa," kata Bernard Arnault, bos miliarder pemilik Luis Vuitton, dalam sebuah pernyataan pada Minggu.

Lahir pada tahun 1980 di dekat Chicago, Abloh dan saudara perempuannya dibesarkan di Rockford, Illinois. Menurut profil majalah Vogue 2018, ibunya Eunice Abloh, seorang penjahit, mengajarinya dasar-dasar ketrampilan menjahit saat dia masih muda.

Setelah lulus dari University of Wisconsin-Madison, ia menyelesaikan gelar master dalam arsitektur dari Illinois Institute of Technology.

Baca juga: Pendiri Off-White Virgil Abloh meninggal dunia

Baca juga: Off-White hadir dengan warna-warna berani di awal 2020

Pada usia 22 tahun, Abloh bertemu Ye. Abloh dan Ye lantas magang di Fendi di Roma, dan membuat putaran di Paris Fashion Week. Pada 2010, Abloh bekerja sebagai direktur kreatif untuk agensi kreatif Ye, Donda. Dia juga mendesain sampul album untuk "Yeezus" dan "My Beautiful Dark Twisted Fantasy" milik Ye.

Kedatangannya di LVMH pada tahun 2018 menandai penggabungan antara streetwear dan fesyen kelas atas, memadukan sepatu kets dan celana kamuflase dengan setelan jas dan gaun malam yang disesuaikan. Pengaruhnya termasuk seni grafiti, hip hop dan budaya skateboard.

Gayanya itu disukai karena berusaha untuk menghembuskan kehidupan baru ke beberapa label dan menarik pelanggan yang lebih muda.

Nama besar Abloh juga besar bahkan di luar dunia mode, mulai dari keset pintu Ikea yang bertuliskan "Keep Off" hingga botol sampanye Moet & Chandon dan air Evian.

Abloh sedikit mengurangi langkahnya pada 2019, dengan alasan masalah kesehatan, dan dia absen dari peragaan busana Off-White tahun itu.

Abloh menyuarakan pesan pesan inklusivitas dan fluiditas gender untuk memperluas popularitas label Louis Vuitton, menenun tema identitas rasial ke dalam peragaan busananya dengan pertunjukan puisi dan instalasi seni.

Dengan tujuan untuk menjangkau konsumen Asia yang dilandasi oleh pandemi virus corona, sang desainer mengirim koleksi setelan warna-warni dan pakaian luar rasa utilitariannya ke Shanghai musim panas lalu, ketika banyak label membatalkan peragaan busana.

Desainer tas tangan Kamerun Wilglory Tanjong mengatakan di Instagram, "Keberadaan Virgil Abloh begitu gemilang sehingga membuka jalan bagi desainer kulit hitam lainnya seperti saya. Dan untuk itu, saya selamanya bersyukur."

Abloh melakukan perjalanan ke Doha beberapa minggu yang lalu ketika Museum Qatar meluncurkan "Virgil Abloh: Figures of Speech," sebuah retrospeksi pertengahan karir. Pameran ini ditampilkan pada tahun 2019 di Museum of Contemporary Art di Chicago.

Abloh meninggalkan istrinya, Sannon, anak-anaknya Lowe dan Grey, saudara perempuannya, Edwina, dan orang tuanya, Nee dan Eunice. Menurut The New York Times, Abloh meninggal di Chicago.

"Selama lebih dari dua tahun, Virgil dengan gagah berani berjuang melawan kanker langka yang agresif, sarkoma (angiosarkoma) jantung," kata sebuah pesan yang diposting ke akun Instagram-nya. "Dia memilih untuk menanggung pertempurannya secara pribadi sejak diagnosisnya pada 2019, menjalani berbagai perawatan yang menantang, sambil memimpin beberapa institusi penting yang mencakup mode, seni, dan budaya."

Bagi Abloh, pakaian bukanlah sekedar garmen, melainkan totem identitas yang dapat dipertukarkan yang terletak pada hubungan seni, musik, politik, dan filsafat.

Dia adalah ahli dalam menggunakan ironi, referensi, dan kedipan kesadaran diri (ditambah dunia digital) untuk mengontekstualisasikan kembali yang sudah dikenal dan memberinya aura mata uang budaya.

"Semua yang saya lakukan adalah untuk versi saya yang berusia 17 tahun,” kata istrinya mengutip Abloh dalam sebuah unggahan Instagram. Dia sangat percaya, tulisnya, "dalam kekuatan seni untuk menginspirasi generasi mendatang."

Juli lalu, dia dipromosikan ke posisi baru di LVMH yang memungkinkan dia bekerja di 75 merek grup, menjadikannya eksekutif kulit hitam paling berkuasa di grup mewah paling kuat di dunia. Selain mendapat mandat untuk meluncurkan merek baru, dia juga bermitra dengan merek yang sudah ada di berbagai sektor di luar mode.

Untuk pertunjukan runway pertama labelnya dalam lebih dari setahun, ketika kegiatan dilanjutkan di Paris setelah berbulan-bulan penguncian pandemi, Abloh menawarkan kepada penontonnya penampilan dari rapper Inggris Maya Arulpragasam, yang dikenal sebagai M.I.A, menari bersamanya di atas panggung, di akhir peragaan busana.

Itu adalah pekerjaan nontradisional untuk kepribadian nontradisional yang lebih tertarik untuk mengukir jalur baru di industri lama daripada mengikuti jejak siapa pun.

"Virgil sangat pandai menciptakan jembatan antara klasik dan zeitgeist saat ini," kata Michael Burke, kepala eksekutif Louis Vuitton, mengatakan kepada The New York Times ketika Abloh ditunjuk oleh merek mewah.

Dia membuka pameran besar di Museum Seni Kontemporer di Chicago berjudul "Figur Pidato," dan tahun berikutnya, setelah protes keadilan sosial tahun 2020, mendirikan Dana Beasiswa "Pasca-Modern", mengumpulkan $ 1 juta untuk mendorong siswa kulit hitam modis.

Awal tahun ini LVMH meningkatkan kepemilikannya di Off-White menjadi 60 persen, sebuah tanda bahwa merek tersebut memiliki dukungan untuk naik ke level berikutnya. Pada bulan Mei, dia mendandani Spike Lee untuk perannya sebagai presiden Grand Jury di Festival Film Cannes dengan setelan warna pink cerah dan warna matahari terbenam, dan membuatnya menjadi bahan pembicaraan di festival tersebut.

Bahkan ketika Abloh dirawat di rumah sakit karena penyakit yang akan membunuhnya, dia berencana untuk pergi ke Miami untuk pertunjukan pakaian pria Louis Vuitton.

Baca juga: Nike x Louis Vuitton AF1, kolaborasi ciamik "sneakers"

Baca juga: Virgil Abloh bilang "streetwear" akan mati gaya tahun 2020

Baca juga: Louis Vuitton pamerkan Spring 2021 Menswear di dermaga Shanghai

Oleh Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ini deretan barang mewah pada kasus dugaan korupsi Edhy Prabowo

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar