Pemkot Kediri mengajak mahasiswa ikut gempur rokok ilegal

Pemkot Kediri mengajak mahasiswa ikut gempur rokok ilegal

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar dalam sosialisasi gempur rokok ilegal, di Kediri, Jawa Timur. ANTARA Jatim/HO-Kominfo Kota Kediri

Kalau adik-adik menemui rokok tidak ada cukainya, mohon untuk ditag ke media sosialnya Kantor Bea Cukai Kediri.
Kediri (ANTARA) - Pemerintah Kota (Pemkot) Kediri, Jawa Timur mengajak mahasiswa terutama di Kota Kediri untuk ikut serta menggempur peredaran rokok ilegal, karena berpotensi merugikan negara.

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengemukakan, peran mahasiswa sebagai pemuda juga sangat penting untuk ikut serta mendukung program pemerintah untuk menggempur peredaran rokok ilegal ini.

"Ini juga untuk menambah wawasan kita. Kalau adik-adik mungkin menemui rokok yang tidak ada cukainya mohon untuk ditag ke media sosialnya Kantor Bea Cukai Kediri supaya nanti bisa langsung ditindaklanjuti," kata Wali Kota dalam acara dengan para mahasiswa tersebut, di Kediri, Senin.

Selain sosialisasi gempur rokok ilegal, mahasiswa juga dikenalkan dengan peraturan perundang-undangan di bidang cukai dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 200/PMK.04/2019.

Wali Kota menjelaskan cukai sangat besar manfaatnya karena akan kembali kepada masyarakat dalam bentuk Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (DBHCHT). Dana akan dimanfaatkan untuk mendukung berbagai sektor mulai dari kesejahteraan, pendidikan, hingga kesehatan.

Untuk itu, mahasiswa yang hadir dalam sosialisasi tersebut diharapkan dapat menyampaikan informasi yang didapat kepada masyarakat dan mengajak masyarakat untuk turut aktif dalam menggempur rokok ilegal.

Mas Abu, sapaan akrabnya, menambahkan DBHCHT juga bisa dimanfaatkan mahasiswa untuk melakukan penelitian. Saat ini di dunia sedang meneliti banyak hal, yang bisa diaplikasikan ke masyarakat, sehingga penelitian dirasa penting.

"Saya berharap mahasiswa banyak melakukan penelitian-penelitian yang bisa diaplikasikan kepada masyarakat. Jangan lupa juga untuk memberikan intellectual property rights (IP Rights) di penelitiannya agar tidak dicopy atau diambil orang lain," kata dia.

Kegiatan itu juga dihadiri oleh Hendratno Argo Sasmito dari Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Cukai Kediri.

Ia memaparkan tentang pentingnya cukai dan manfaat dana cukai untuk masyarakat.

Dia berharap, dengan sosialisasi ini semakin banyak peran serta masyarakat dalam program gempur rokok ilegal itu. Hal itu sesuai dengan tujuan acara ini, untuk mengedukasi serta melibatkan seluruh pihak untuk ikut serta menekan peredaran rokok ilegal.

Sosialiasi tersebut diikuti sekitar 60 mahasiswa dari Fakultas Ekonomi dan Fakultas Hukum Universitas Islam Kediri.

Hadir pula dalam sosialisasi tersebut Pelaksana Tugas Bagian Administrasi Perekonomian Zahcrie Ahmad, dan perwakilan dari Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Cukai Kediri.
Baca juga: Bea Cukai Sumbagbar musnahkan 12,3 juta batang rokok ilegal
Baca juga: Bea Cukai memusnahkan 1 juta batang rokok dan minuman keras ilegal

Pewarta: Asmaul Chusna
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dampak kenaikan cukai rokok terhadap ekonomi dan kesehatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar