Saham Inggris berakhir melemah, indeks FTSE 100 tergerus 0,71 persen

Saham Inggris berakhir melemah, indeks FTSE 100 tergerus 0,71 persen

Dokumentasi - Seorang petugas kebersihan jalan melintas gedung London Stock Exchange Group di distrik keuangan City of London, Inggris, Senin (9/3/2020). ANTARA/REUTERS/Toby Melville/am.

London (ANTARA) - Saham-saham Inggris berakhir lebih rendah pada perdagangan Selasa waktu setempat (30/11/2021), berbalik arah dari keuntungan sehari sebelumnya, dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London tergerus 0,71 persen atau 50,50 poin, menjadi menetap di 7.059,45 poin.

Indeks FTSE 100 menguat 0,94 persen atau 65,92 poin menjadi 7.109,95 poin pada Senin (29/11/2021), setelah anjlok 3,64 persen atau 266,34 poin menjadi 7.044,03 poin pada Jumat (26/11/2021), dan bertambah 0,33 persen atau 24,05 poin menjadi 7.310,37 poin pada Kamis (25/11/2021).

London Stock Exchange Group, kelompok perusahaan penyelenggara perdagangan saham dan sekuritas serta penyedia informasi keuangan berbasis di London, berkinerja paling buruk (top loser) di antara saham-saham unggulan atau blue chips, dengan harga sahamnya terjungkal 5,36 persen.

Diikuti oleh saham perusahaan operator jaringan supermarket berbasis di Inggris Sainsbury yang kehilangan 4,52 persen, serta perusahaan perjudian dan taruhan olahraga Inggris Entain anjlok 4,41 persen.

Sementara itu, Anglo American, perusahaan pertambangan yang terdiversifikasi secara global, melonjak 3,30 persen, menjadi pencetak keuntungan terbesar (top gainer) dari saham-saham unggulan.

Disusul oleh saham kelompok perusahaan pertambangan sumber daya​ alam​​​​​​ multinasional Inggris BHP Group yang meningkat 2,35 persen, serta perusahaan pertambangan logam mulia Inggris-Rusia Polymetal International terangkat 2,27 persen.

Baca juga: Saham Prancis berakhir merosot, indeks CAC 40 terpangkas 0,81 persen
Baca juga: Saham Jerman ditutup negatif, indeks DAX 40 tergelincir 1,18 persen
Baca juga: IHSG ditutup turun seiring berlanjutnya aksi jual asing

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar