Saham Asia bangkit dari terendah 1 tahun, Omicron dan Fed dalam fokus

Saham Asia bangkit dari terendah 1 tahun, Omicron dan Fed dalam fokus

Dokumentasi - Seorang pria berdiri di jembatan penyeberangan dengan papan elektronik yang menunjukkan indeks saham Shanghai dan Shenzhen, di distrik keuangan Lujiazui di Shanghai, Cina (6/1/2021). ANTARA/REUTERS/Aly Song/am.

Hong Kong (ANTARA) - Saham-saham Asia bangkit dari level terendah satu tahun pada perdagangan Rabu pagi, ketika saham berjangka AS dan minyak pulih dari aksi jual hari sebelumnya, tetapi ketidakpastian atas dampak varian virus corona Omicron membuat investor tetap gelisah.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS menguat, mendukung dolar setelah ketua Fed AS Jerome Powell semalam mengindikasikan Fed akan mempercepat laju pembelian asetnya pada pertemuannya bulan ini.

"Saat ini fokus pasar telah pada Omicron dan potensi yang dapat mengganggu dunia, tetapi fokus sebenarnya akan menjadi terhadap pada Fed dan kebijakan suku bunga. Itu kejutan terbesar yang keluar dari hari terakhir ini," kata Ahli strategi pasar global Kerry Craig di JPMorgan Asset Management.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang menguat 0,6 persen, karena para pedagang merasa penurunan pada Selasa (30/11/2021), yang mengirim indeks acuan ke level terendah sejak November 2020, sudah sedikit jauh. Keuntungan sebagian besar terbagi di seluruh wilayah.

Nikkei Jepang naik 0,7 persen, juga dibantu oleh peningkatan aktivitas pabrik, sementara indeks berjangka S&P 500 AS naik 0,6 persen dan indeks berjangka Nasdaq menguat 0,7 persen karena sentimen berbalik setelah indeks Dow Jones Industrial Average, S&P 500 dan Komposit Nasdaq semuanya ditutup turun lebih dari 1,5 persen.

Powell mengatakan para gubernur bank sentral AS pada Desember akan membahas apakah akan mengakhiri pembelian obligasi mereka beberapa bulan lebih awal dari yang telah diantisipasi, menunjuk pada ekonomi yang kuat, pertumbuhan tenaga kerja yang terhenti, dan inflasi tinggi yang diperkirakan akan berlangsung hingga pertengahan 2022.

Itu mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS lebih tinggi, terutama di ujung pendek kurva. Imbal hasil obligasi dua tahun, yang mencerminkan ekspektasi suku bunga jangka pendek, terakhir berada di 0,6025 persen. Itu naik dari serendah 0,4410 persen pada Selasa (30/11/2021), ketika para pedagang berspekulasi varian baru dapat menyebabkan Fed yang lebih dovish.

Obligasi pemerintah AS 10-tahun yang dijadikan acuan juga landa aksi jual, imbal hasilnya terakhir di 1,4919 persen, naik dari level terendah dua setengah bulan pada Selasa (30/11/2021) di 1,4443 persen.

Imbal hasil yang meningkat menyebabkan dolar stabil terhadap sebagian besar mata uang lainnya dan menguat pada mata uang Jepang, naik menjadi 113,4 yen.

Potensi varian Omicron untuk memperlambat laju tapering Fed telah membatasi status safe-haven dolar dalam beberapa hari sejak berita ketegangan baru muncul Jumat lalu (26/11/2021).

Dolar Australia melemah di dekat level terendah satu tahun di 0,7138 dolar AS karena dolar yang lebih kuat berarti menahan keuntungan dari aset lain yang biasanya ramah risiko seperti ekuitas Asia.

Minyak bereaksi lebih kuat dan harga kembali menguat setelah jatuh tajam di sesi sebelumnya, menjelang pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS bertambah 1,9 persen menjadi 67,43 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka Brent melonjak 2,22 persen menjadi 70,78 dolar AS per barel.

Namun, masih ada banyak ketidakpastian tentang prospek COVID dan pemerintah, ilmuwan, serta investor mencoba menentukan seberapa besar perlindungan yang ditawarkan vaksin saat ini terhadap Omicron.

Emas, terlepas dari semua kegembiraan, melihat sedikit permintaan safe haven dengan harga spot di 1.776 dolar AS per ounce, naik 0,16 persen dan sebagian besar dalam kisaran baru-baru ini.

Baca juga: Wall Street anjlok dipicu kekhawatiran akselerasi tapering dan Omicron
Baca juga: Saham China dibuka lebih rendah, perpanjang kerugian sesi sebelumnya
Baca juga: Saham Australia tergelincir karena kasus Omicron, fokus pada data PDB

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Jokowi buka perdagangan saham 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar