PBB: Pasukan Suriah Tak Hargai Nyawa Manusia

PBB: Pasukan Suriah Tak Hargai Nyawa Manusia

Jenewa (ANTARA News) - Kepala badan hak asasi manusia PBB  meminta segera diakhirinya pembunuhan di Suriah dengan mengecam ketidakpedulian pasukan keamanan negara itu terhadap hak hidup manusia.

"Pemerintah memiliki kewajiban legal internasional untuk melindungi demonstran damai dan hak untuk demonstrasi damai," kata Komisaris Tinggi HAM Navi Pillay dalam satu pernyataannya seperti dikutip AFP, Senin.

"Langkah pertama sekarang adalah untuk menghentikan dengan segera penggunaan kekerasan," ujarnya. Ia meminta diakhirinya penggunaan amunisi tajam oleh pasukam keamanan terhadap demonstran damai.

Permintaan Pillay itu dibuat ketika ribuan tentara Suriah yang didukung sejumlah tank melancarkan serangan di kota bergolak Daraa dan Douma dan menembak secara serampangan serta meninggalkan mayat begitu saja di jalanan, kata beberapa saksi

Suriah telah menindak keras demonstrasi anti-pemerintah di negara itu dengan menewaskan lebih dari 135 orang dan menangkap sejumlah orang lain sejak Jumat, kata para aktivis HAM dan saksi.

Tindakan keras itu dilakukan meskipun Presiden Bashar al-Assad telah menandatangani surat keputusan untuk mengakhiri keadaan darurat yang diterarpkan  Partai Baath ketika mereka merebut kekuasaan pada 1963, guna menenteramkan demonstrasi prodemokrasi yang telah berlangsung lebih dari sebulan.

Pillay menuntut tanggapan pemerintah Suriah soal demonstrasi yang tak menentu itu.

"Hanya beberapa hari setelah pengumuman mengenai pembaruan meluas dan penting, kami melihat ketidakpedulian pada hidup manusia oleh pasukan keamanan Suriah," katanya.(*0

S008/H-AK

Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2011

Orkestra Suriah kembali naik panggung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar