Laporan dari Kuala Lumpur

Malaysia batasi penerbangan delapan negara Afrika

Malaysia batasi penerbangan delapan negara Afrika

Seorang ibu dan anak diperiksa suhu badannya saat mereka bersiap naik ke bus kembali ke Malaysia, saat Jalur Travel Vaksinasi antara Singapura dan Malaysia dibuka setelah perbatasan antara dua negara tersebut dibuka kembali menyusul hampir dua tahun ditutup akibat pandemi penyakit virus korona (COVID-19), di sebua stasiun bus di Singapura, Senin (29/11/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Caroline Chia/foc/cfo

Kuala Lumpur (ANTARA) - Pemerintah Malaysia melakukan pembatasan penerbangan langsung atau transit dari delapan negara Afrika yang melaporkan penularan Varian of Concern (VOC) Omicron atau negara yang beresiko tinggi terjadinya penularan VOC Omicron ke negara tersebut.

"Pada 26 November Kementerian Kesehatan telah memasukkan daftar Afrika Selatan, Botswana, Eswatini, Lesotho, Mozambique, Namibia, Zimbabwe. Pada 1 Desember Malawi menjadi negara terbaru dalam daftar penutupan," ujar Menteri Kesehatan Malaysia, Khairy Jamaluddin di Putrajaya, Rabu.

Dia mengatakan pembatasan perjalanan sementara untuk pelancong bukan warganegara Malaysia dari negara yang melaporkan penularan VOC Omicron atau negara yang beresiko tinggi berlaku penularan VOC Omicron yang didaftar

"Atau pelancong yang mempunyai sejarah perjalanan ke negara-negara tersebut dalam tempo 14 hari sebelum kedatangan," katanya.

Dia mengatakan tidak ada pembatasan kedatangan bagi warganegara Malaysia dan pemegang pas lawatan jangka-panjang (PR status, spouse visa, MM2H, pas resident).

"Mereka perlu menjalani karantina wajib selama 14 hari di stasiun karantina tanpa melihat status vaksinasi," katanya.

Khairy mengatakan mereka perlu juga melakukan tes deteksi COVID-19 (RT-PCR) 72 jam sebelum berangkat, saat tiba di pintu masuk internasional negara (PMA) dan pada hari ke-IO tempo karantina wajib.

"Penilaian resiko pada hari ke-14 tempo karantina wajib dan akan dilanjutkan tempo karantina sekiranya bergejala," katanya.

Dia mengatakan pelancong warganegara Malaysia yang merancang melawat ke negara yang melaporkan penularan VOC Omicron atau negara yang berisiko tinggi berlaku penularan VOC Omicron seperti yang didaftar tidak dibenarkan untuk meneruskan perjalanan mereka.

"Kita juga menangguhkan rencana untuk mewujudkan Vaccinated Travel Lane (VTL) dengan negara yang melaporkan penularan VOC Omicron atau negara yang beresiko tinggi berlaku penularan VOC Omicron seperti yang didaftar. Penangguhan ini adalah hingga gambaran lebih jelas diperoleh mengenai penularan varian Omicron di peringkat global," katanya.

Untuk VTL Udara Malaysia-Singapura, dia mengatakan pelancong yang menyertai VTL Udara digalakkan untuk melakukan tes COVID-19 secara mandiri pada hari ketiga dan ketujuh selepas kedatangan.

"Penggunaan sistem 'autogate' Departemen Imigrasi Malaysia (JIM) diberhentikan sementara. Penerbangan yang membawa penumpang dari negara yang melaporkan penularan VOC Omicron atau negara yang berisiko tinggi berlaku penularan VOC Omicron hanya dibenarkan masuk ke Malaysia melalui Bandara KLIA saja. Pihak bandara perlu menyediakan 'gate' khusus bagi penerbangan tersebut," katanya.

Baca juga: Malaysia tangguhkan peralihan fase menuju endemi karena Omicron
Baca juga: Koridor perjalanan Malaysia-Indonesia masih dibahas
Baca juga: Bandara KLIA sambut penumpang VTL dari Singapura

Pewarta: Agus Setiawan
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polairud Kepri selamatkan 22 CPMI dari aksi penyelundupan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar