Wapres: Digitalisasi berpotensi ajak kaum muda masuk ke bisnis syariah

Wapres: Digitalisasi berpotensi ajak kaum muda masuk ke bisnis syariah

Wakil Presiden Ma'ruf Amin membuka Ijtima Sanawi Dewan Pengawas Syariah se-Indonesia Tahun 2021 melalui konferensi video dari kediaman resmi wapres di Jakarta, Kamis (2/12/2021). ANTARA/HO-Setwapres.

Digitalisasi sangat potensial menarik generasi muda, yang jumlahnya sangat besar, untuk masuk dan terlibat langsung ke pasar lembaga keuangan dan bisnis syariah
Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan digitalisasi memiliki potensi besar untuk mengajak kaum muda terlibat langsung di industri keuangan dan bisnis syariah.

"Digitalisasi sangat potensial menarik generasi muda, yang jumlahnya sangat besar, untuk masuk dan terlibat langsung ke pasar lembaga keuangan dan bisnis syariah," kata Wapres saat membuka Ijtima Sanawi Dewan Pengawas Syariah (DPS) se-Indonesia Tahun 2021 di Jakarta, Kamis.

Wapres mengatakan secara statistik sebagian besar penduduk Indonesia saat ini ialah anak muda dengan rentang usia 25-40 tahun.

"Secara statistik, penduduk Indonesia saat ini didominasi oleh generasi Z dan generasi milenial," katanya.

Dengan usia produktif di generasi tersebut, lanjutnya, anak muda cenderung dekat dengan perkembangan teknologi informasi, sehingga mereka dapat berpotensi menjadi pelaku penting di sektor ekonomi syariah.

"Mereka inilah yang akan menjadi pelaku penting ekonomi syariah digital karena telah melek internet sejak usia dini dan cenderung memiliki minat yang besar untuk memilih gaya hidup yang sesuai dengan agama dan keyakinannya," jelasnya.

Selain itu, kata Wapres, anak muda saat ini juga mendominasi generasi syariah atau dikenal juga dengan istilah Gen-Sy. Sehingga, hal itu semakin memperkuat sumber daya muda di Indonesia untuk mengembangkan produk syariah.

"Selain itu, anak muda juga mendominasi generasi yang populer disebut Gen-Sy, yaitu generasi yang ingin menyeimbangkan kehidupan duniawi dan rohaninya," katanya.

Kondisi krisis pandemi COVID-19, yang melanda banyak negara dalam kurun waktu hampir dua tahun terakhir, dapat menjadikan sebagian besar masyarakat lebih memilih prinsip syariah, menurut Wapres.

"Pandemi COVID-19 menjadikan mayoritas publik 58,8 persen cenderung lebih religius dan lebih memilih lembaga keuangan dengan prinsip syariah. Data ini harus dimanfaatkan dan dikelola betul, sehingga dapat dikonversi ke dalam akselerasi peningkatan ekonomi syariah," ujar Wapres.

Baca juga: Wapres: Fenomena digitalisasi peluang besar bagi ekonomi syariah
Baca juga: Wapres ingin Indonesia sebagai pusat ekonomi syariah dunia
Baca juga: Wapres: Ekonomi syariah sejalan dengan pembangunan berkelanjutan


Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wapres doakan Mario Suryo Aji sebelum berlaga di Moto3 GP 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar