Satgas: 29.208 posko COVID-19 desa perkuat pencegahan gelombang ketiga

Satgas: 29.208 posko COVID-19 desa perkuat pencegahan gelombang ketiga

Ketua Sub Bidang Edukasi Perubahan Perilaku Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Harris Iskandar. ANTARA/Indriani

aktivasi posko-posko terkait bisa lebih ditingkatkan lagi
Jakarta PT (ANTARA) - Satgas Penanganan COVID-19 mencatat sebanyak 29.208 posko COVID-19 tingkat desa dan kelurahan telah dibentuk untuk memperkuat pencegahan, penanganan, dan pembinaan pada masyarakat guna mencegah terjadinya lonjakan gelombang ketiga.

Ketua Subbidang Perubahan Perilaku Satgas Penanganan COVID-19 Harris Iskandar mengatakan dalam diskusi daring mengenai literasi masyarakat dalam pencegahan COVID-19 yang dipantau di Jakarta, Kamis, menjelaskan bahwa sebanyak jumlah posko tersebut sudah mencapai 36,30 persen dari total target nasional sebanyak 80.469 posko di seluruh wilayah Indonesia.

"Dengan harapan adanya pengetatan jelang libur Natal dan Tahun Baru ini aktivasi posko-posko terkait bisa lebih ditingkatkan lagi dengan kerja sama Satgas, Kemendagri dan pemerintah daerah," kata Harris.

Baca juga: Satgas: Kolaborasi berlapis kunci keberhasilan cegah gelombang ketiga
Baca juga: Menkes: Lansia perlu dipaksa secepatnya divaksin COVID-19

Harris menjelaskan bahwa posko-posko tersebut akan bertugas mengawasi penerapan protokol kesehatan di masyarakat sekaligus juga memberikan sosialisasi dan edukasi mengenai pencegahan COVID-19, termasuk mengajak untuk melakukan vaksinasi.

Dia menyebut cakupan vaksinasi saat ini masih menjadi tantangan dengan wilayah Indonesia yang memiliki 34 provinsi dan 514 kabupaten-kota.

"Memang sampai detik ini cakupan vaksinasi harian kita sudah mencapai 66,89 persen, namun perlu ditekankan juga bahwa Indonesia sekali lagi tidak seperti negara pada umumnya, kita punya 514 kabupaten-kota dan 34 provinsi, kita memiliki tantangan persebaran, pemerataan, dan cakupan vaksinasi yang tidak merata," katanya.

Baca juga: Dinkes gelar skrining COVID-19 di pusat keramaian antisipasi lonjakan
Baca juga: Satgas prediksi kasus COVID-19 gelombang ketiga meningkat 70-400 ribu

Harris menyebut hingga saat ini masih ada 21 provinsi yang memiliki cakupan vaksinasi dosis kedua di bawah angka nasional yaitu 45,83 persen. Dia mengatakan bahwa ini menjadi tantangan di mana Indonesia ditargetkan mencapai vaksinasi sebanyak 70 persen pada akhir 2021.

Harris yang juga merupakan Ketua Satgas COVID-19 Kemdikbudristek mengatakan pemerintah telah melakukan sosialisasi dan edukasi mengenai perubahan perilaku pencegahan COVID-19 melalui berbagai cara seperti buku pedoman, lagu, permainan, komik, podcast, media sosial, bahkan dengan pagelaran wayang.

Selain itu pemerintah juga membuat buku pedoman perubahan perilaku dalam 107 bahasa daerah yang diterjemahkan dari buku aturan perubahan perilaku nasional.

Baca juga: Kemenkes: Waspadai gelombang ketiga saat Natal-Tahun Baru

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ternate targetkan 21.000 anak terima vaksin COVID-19 dalam sebulan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar