Remaja perlu lewati masa pubertas tanpa "baper"

Remaja perlu lewati masa pubertas tanpa "baper"

Ilustrasi remaja (Pixabay)

Jakarta (ANTARA) - Psikolog klinis dari Universitas Indonesia, Tara de Thouars, BA, M.Psi berpendapat, penting bagi para remaja untuk bisa melewati masa pubertas dengan perilaku yang positif dan tanpa terganggu emosinya (terbawa perasaan) atau baper.

"Penting bagi remaja untuk bisa melewati masa pubertas dengan attitude yang positif dan tanpa ‘baper’, agar bisa menemukan purpose serta menjadi versi terbaik dari diri mereka,” kata dia dalam siaran persnya, dikutip Jumat.

Tara merujuk teori psikologi perkembangan “Erikson’s 8 stages of psychosocial development” mengungkapkan, masa remaja menjadi masa pencarian identitas diri.

Baca juga: Tips ajarkan pendidikan seksual sesuai usia

Pada masa ini, remaja memiliki keinginan yang kuat untuk menjadi independen dari keluarga, membentuk body image yang positif, diakui dan diterima oleh lingkungan sosial, serta benar-benar membentuk identitas yang sesuai.

Oleh karena itu, penting sekali bagi remaja untuk bisa diterima, diakui, dan menjadi bagian dari lingkungan sosialnya.

“Sebaliknya, isu-isu seperti perundungan, penolakan, dan juga penilaian negatif dari lingkungannya menjadi hal yang dapat sangat mengganggu emosinya atau dalam istilah lain, ‘baper’," kata Tara.

Tidak hanya itu, para remaja juga jadi bisa mengalami role confusion. Kondisi ini membuat remaja menjadi tidak bisa menampilkan potensinya secara maksimal, tidak percaya diri, dan menghambat perkembangan secara keseluruhan.

"Apalagi memasuki masa puber yang ditandai dengan menstruasi, secara biologis remaja perempuan pasti mengalami perubahan hormon yang dapat mempengaruhi mood," tutur Tara.

Selebritas Beby Tsabina, termasuk sosok yang juga mendapat komentar negatif. Menurut dia, terutama pada masa menstruasi, hal ini bisa membuatnya baper.

"Untungnya, aku selalu mendapatkan support dari orang-orang di sekitarku. Selain itu, untuk membantuku stay positive serta tetap nyaman seharian," kata Brand Ambassador salah satu produk sanitary napkin itu.

Baca juga: Kenakalan remaja dan pubertas, orangtua banyak bicara daripada mendengar

Baca juga: Obesitas percepat pubertas laki-laki

Baca juga: Puber yang cepat pengaruhi seksual remaja

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jusuf Kalla apresiasi relawan kemanusiaan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar