BMKG sebut aktivitas gempa di Indonesia meningkat sejak November 2021

BMKG sebut aktivitas gempa di Indonesia meningkat sejak November 2021

Arsip foto - Sejumlah hakim, panitera, dan pegawai Pengadilan Negeri Ambon berhamburan ke luar kantor akibat gempa bumi tektonik dengan magnitudo 5,9 pada pukul 11:42:44 WIT di Maluku Tengah, namun terasa di Kota Ambon III MMI. Kamis (4/11/2021). ANTARA/Daniel Leonard/am.

Berdasarkan data hasil monitoring, telah terjadi aktivitas gempa sebanyak 980 kali dalam berbagai variasi magnitudo
Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebutkan aktivitas gempa bumi di Indonesia nampak mulai meningkat sejak bulan November dibandingkan dengan yang terjadi pada Oktober 2021 lalu.

“Hasil monitoring BMKG selama bulan November 2021 terjadi aktivitas gempa sebanyak 980 kali di wilayah Indonesia dalam berbagai variasi magnitudo dan kedalaman,” kata Koordinator Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono dalam keterangan tertulisnya yang diterima ANTARA di Jakarta, Jumat.

Berdasarkan data hasil monitoring, telah terjadi aktivitas gempa sebanyak 980 kali dalam berbagai variasi magnitudo dan kedalaman. Hal tersebut menunjukkan adanya peningkatan dibandingkan dengan aktivitas gempa di bulan Oktober yang terjadi sebanyak 844 kali.

Daryono menjelaskan, aktivitas gempa selama bulan November  didominasi gempa kecil dengan besar magnitudo kurang dari 5,0 dan terjadi sebanyak 969 kali. Sedangkan pada bulan Oktober lalu, jumlah aktivitas gempa kecil mencapai 831 kali.

“Gempa signifikan dengan magnitudo di atas 5,0 terjadi sebanyak 11 kali atau mengalami penurunan jika dibandingkan dengan bulan Oktober yang terjadi 13 kali,” kata dia menjelaskan aktivitas gempa selanjutnya.

Ia turut menyebutkan bila zona aktif gempa di wilayah Indonesia selama bulan November 2021 terdapat di 10 klaster seismisitas, yaitu Aceh-Nias, Bengkulu-Lampung-Selat Sunda, Selatan Banten-Jawa Barat, Selatan Yogyakarta-Jawa Timur, Lombok-Bima-Sumba, Sigi-Luwu Timur, Minahasa Selatan-Utara, Laut Maluku, Ambon-Seram, dan Papua Utara.

Sedangkan gempa dengan guncangan dirasakan oleh masyarakat selama bulan November 2021 terjadi sebanyak 49 kali, mengalami penurunan jika dibanding bulan Oktober yang terjadi sebanyak 71 kali.

Turut disebutkan bila selama bulan November 2021 terjadi satu kali peristiwa gempa merusak, yaitu gempa di Wahai, Seram Utara, Maluku Tengah dengan magnitudo 5,7 yang berpusat di lepas pantai pada jarak 16 km Barat Wahai, Maluku Tengah yang merusak lebih dari 26 bangunan rumah pada 4 November 2021 lalu.
Baca juga: BRIN bangun alat deteksi tsunami kabel bawah laut di Manggarai Barat
Baca juga: Surabaya-Liverpool kerja sama edukasi penanganan gempa di sekolah
Baca juga: BMKG: 67 gempa bumi guncang Manggarai Barat-NTT Oktober-November


Pewarta: Hreeloita Dharma Shanti
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Inventarisasi kerusakan rumah akibat gempa Pandeglang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar