Balai Besar TNBTS minta masyarakat waspada usai erupsi Semeru

Balai Besar TNBTS minta masyarakat waspada usai erupsi Semeru

Arsip foto - Warga membawa keluarganya dengan sepeda motor ke jalur evakuasi saat terjadi banjir lahar Gunung Semeru di Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Kamis (3/12/2020). ANTARA FOTO/Umarul Faruq/aww.

Masyarakat terutama yang berdekatan dengan sungai, diminta hati-hati
Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB TNBTS) meminta masyarakat untuk waspada usai adanya peningkatan aktivitas pada Gunung Semeru, yang disertai awan panas guguran dan hujan abu vulkanik.

Kepala Sub Bagian Data, Evaluasi, Pelaporan dan Kehumasan Balai Besar TNBTS, Sarif Hidayat saat dikonfirmasi di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu mengatakan, berdasarkan laporan sementara, ada awan panas guguran yang meluncur dari gunung tertinggi di Pulau Jawa itu.

"Ada awan panas guguran, dan masyarakat yang ada di bawah (Gunung Semeru) diminta waspada," kata Sarif.

Sarif menambahkan, masyarakat khususnya yang berada di wilayah atau area yang berdekatan dengan aliran sungai, diminta untuk hati-hati dan waspada. Gunung Semeru dilaporkan mengalami erupsi dan mengeluarkan asap pekat berwarna abu-abu.

Baca juga: BPBD Jatim kirim tim bantu evakuasi warga terdampak letusan Semeru

Baca juga: Puluhan warga mengungsi akibat Gunung Semeru meletus


"Untuk masyarakat terutama yang berdekatan dengan sungai, diminta hati-hati dan waspada," kata Sarif.

Gunung Semeru yang memiliki ketinggian 3.676 meter dari permukaan laut (mdpl) dilaporkan mengalami peningkatan aktivitas yang disertai awan panas guguran dan hujan abu vulkanik, kurang lebih pada pukul 15.00 WIB.

Berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Gunung Semeru mengalami peningkatan aktivitas vulkanik dengan guguran awan panas mengarah ke Besuk Kobokan, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, kurang lebih pukul 15.20 WIB.

Kronologi kejadian yang diamati dari Pos Pengamatan Gunung Api (PPGA) Gunung Semeru di Pos Gunung Sawur, getaran banjir lahar atau guguran awan panas tercatat terjadi mulai pukul 14.47 WIB dengan amplitudo maksimal 20 milimeter.

Pada pukul 15.10 WIB, PPGA Pos Gunung Sawur kemudian melaporkan visual abu vulkanik dari guguran awan panas sangat jelas teramati mengarah ke Besuk Kobokan dan beraroma belerang. Selain itu, laporan visual dari beberapa titik lokasi juga gelap akibat kabut dari abu vulkanik.

Catatan yang dihimpun Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), guguran lava pijar teramati dengan jarak luncur kurang lebih 500-800 meter dengan pusat guguran berada kurang lebih 500 meter di bawah kawah.

Baca juga: Gunung Semeru luncurkan abu panas

Baca juga: Kesiapsiagaan Pemkab Lumajang hadapi erupsi Gunung Semeru

 

Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BI prediksi ekonomi Jatim & Malang Raya tumbuh diatas 5 persen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar