Laporan dari China

655 kendaraan berbahan hidrogen disiapkan untuk Olimpiade Musim Dingin

655 kendaraan berbahan hidrogen disiapkan untuk Olimpiade Musim Dingin

Perempuan berjalan melewati logo Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 di luar markas besar perhelatan atletik internasional itu di Shougong Park, China, November 10, 2021. REUTERS/Thomas Peter. ANTARA/REUTERS/THOMAS PETER.

Beijing (ANTARA) - Sebanyak 655 unit kendaraan berbahan bakar hidrogen disiapkan untuk penyelenggaraan Olimpiade Musim Dingin (Winter Olympic) 2022 di Beijing, China.

Kendaraan tersebut akan disiagakan di arena pertandingan di Kota Zhangjiakou, Provinsi Hebei.

Kendaraan itu bisa digunakan untuk transportasi dan pengangkutan logistik selama Olimpiade berlangsung, demikian otoritas Zhangjiakou, Senin.

Kendaraan berbahan hidrogen mampu mengurangi emisi karbon dioksida sebanyak 11,8 ton di setiap 10.000 kilometer, tulis laman berita ECNS.

Baca juga: Inggris pertimbangkan boikot diplomatik Olimpiade Musim Dingin Beijing

Otoritas Kota Zhangjiakou menjelaskan bahwa bus berbahan bakar hidrogen bisa melaju di bawah suhu udara minus 20 derajat Celcius.

Keamanan dan keandalannya sudah teruji, demikian pernyataan Lembaga Hidrogen dan Energi Terbarukan Kota Zhangjiakou.

Sampai saat ini sudah ada 444 unit bus berbahan bakar hidrogen yang beroperasi di sembilan rute di Zhangjiakou.

Bus-bus tersebut telah melaju hingga 21 juta kilometer dengan mengangkut 62 juta penumpang sebagaimana data pemerintah kota setempat.

Sebagai kota tuan rumah Olimpiade bersama Beijing, Zhangjiakou memiliki dua pabrik kendaraan hidrogen dan delapan stasiun pengisian bahan bakar hidrogen yang dapat menjamin kelancaran pengoperasian kendaraan berenergi terbarukan tersebut.

Winter Olympic bakal digelar pada Februari dengan menerapkan sistem "loop holes" atau gelembung untuk menghindari risiko paparan terinfeksi COVID-19 bagi semua pihak yang terlibat. 

Baca juga: Penggemar kemungkinan dilarang berada di arena Olimpiade Beijing

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menilik manajemen loop tertutup di bandara China

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar