Kekhawatiran Omicron reda, saham Asia naik tipis dari terendah 1 tahun

Kekhawatiran Omicron reda, saham Asia naik tipis dari terendah 1 tahun

Dokumentasi - Seorang pria berdiri di jembatan penyeberangan dengan papan elektronik yang menunjukkan indeks saham Shanghai dan Shenzhen, di distrik keuangan Lujiazui di Shanghai, Cina (6/1/2021). ANTARA/REUTERS/Aly Song/am.

Singapura (ANTARA) - Saham-saham Asia naik tipis pada perdagangan Selasa, di tengah berkurangnya kekhawatiran tentang dampak varian Omicron, sementara pasar China menguat setelah bank sentral negara itu melonggarkan kebijakan moneternya.

Indeks acuan MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang terangkat 0,6 persen setelah turun pada Senin (6/12/2021) ke level terendah dalam satu tahun.

Indeks acuan telah kehilangan 6,0 persen sepanjang tahun ini, dengan pasar Hong Kong termasuk di antara penderita kerugian terbesar, sementara saham India dan Taiwan berkinerja lebih baik.

Pada Selasa pagi, indeks S&P/ASX200 Australia naik 0,5 persen, sementara indeks Nikkei Jepang menguat 1,1 persen karena sentimen pengambilan risiko mendorong saham-saham AS lebih tinggi.

Indeks saham unggulan CSI300 China terkerek 0,7 persen dan Indeks Hang Seng Hong Kong (HSI) melonjak 1,3 persen karena bank sentral membebaskan likuiditas 188 miliar dolar AS melalui pelonggaran kebijakannya.

Bank sentral China (People's Bank of China) mengatakan pada Senin (6/12/2021) akan memotong jumlah uang tunai yang harus disimpan bank sebagai cadangan, langkah sama kedua tahun ini, melepaskan dana dalam likuiditas jangka panjang untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang melambat.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu, yang melakukan rebound mengesankan dari kemerosotan pandemi tahun lalu, telah kehilangan momentum dalam beberapa bulan terakhir karena bergulat dengan sektor manufaktur yang melambat, masalah utang di pasar properti dan wabah COVID-19 yang terus-menerus.

Langkah Senin (6/12/2021) bertindak sebagai "pelindung yang nyaman, jika bukan kebetulan, untuk gagal bayar utang Evergrande yang menjulang," Vishnu Varathan, kepala ekonomi dan strategi di Mizuho Bank, mengatakan dalam sebuah catatan.

Saham pengembang yang diperangi Evergrande melonjak 7,0 persen setelah mencapai rekor terendah pada Senin (6/12/2021) karena pasar menunggu kapan raksasa real estat itu membayar kupon 82,5 juta dolar AS dengan masa tenggang 30 hari yang akan segera berakhir.

Di tempat lain, pasar didukung oleh kenaikan di Wall Street, di mana saham-saham yang sensitif secara ekonomi berkinerja lebih baik.

"Sementara ahli epidemiologi telah memperingatkan dengan tepat terhadap kesimpulan prematur tentang Omicron, pasar bisa dibilang menduga bahwa aksi jual brutal minggu lalu seharusnya lebih ringan," kata Varathan dari Mizuho Bank.

"Bagaimanapun, penilaian awal kasus Omicron telah dinyatakan ringan, mendorong bantuan setengah penuh."

Omicron telah menyebar ke sekitar sepertiga negara bagian AS, tetapi versi Delta menyumbang sebagian besar infeksi COVID-19 di Amerika Serikat, kata pejabat kesehatan, Minggu (5/12/2021).

Dr. Anthony Fauci, pejabat tinggi penyakit menular AS, mengatakan kepada CNN bahwa Omicron tidak memiliki "tingkat keparahan yang hebat."

Saham di Wall Street ditutup di zona hijau ketika saham-saham yang dipersepsikan murah (value stocks) dipimpin oleh saham bank dan energi, naik 1,5 persen dibandingkan dengan kenaikan 0,9 persen pada saham-saham pertumbuhan.

Sentimen risk-on juga membantu dolar menguat terhadap mata uang safe haven seperti yen Jepang, yang kehilangan 0,6 persen semalam, sementara dolar Australia yang ramah risiko juga menemukan pembeli.

Juga mendukung dolar adalah ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mempercepat pengurangan program pembelian obligasi mereka ketika mereka bertemu minggu depan dalam menanggapi pengetatan pasar tenaga kerja. Mereka juga cenderung menaikkan suku bunga lebih awal dari yang diproyeksikan untuk menjaga inflasi tetap rendah.

Harga minyak juga lebih tinggi, mengkonsolidasikan rebound hampir 5,0 persen sehari sebelumnya karena kekhawatiran tentang dampak varian Omicron pada permintaan bahan bakar global mereda.

Minyak mentah berjangka Brent naik 0,6 persen menjadi diperdagangkan di 73,5 dolar AS per barel, setelah menetap 4,6 persen lebih tinggi pada Senin (6/12/2021).

Harga emas stabil di 1.779,5 dolar AS per ounce di tengah ekspektasi data harga konsumen AS yang akan dirilis akhir pekan ini akan menunjukkan percepatan inflasi.

Baca juga: IHSG diperkirakan menguat seiring meredanya kekhawatiran Omicron
Baca juga: Wall Street naik saat Omicron reda, Indeks Dow Jones melonjak 646 poin
Baca juga: Harga emas datar di Asia, saat dolar dan "yields" obligasi AS menguat

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Jokowi buka perdagangan saham 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar