Saham Asia lanjutkan kenaikan, seiring berita positif dampak Omicron

Saham Asia lanjutkan kenaikan, seiring berita positif dampak Omicron

Ilustrasi - Pergerakan saham di Bursa Efek Tokyo, Jepang. ANTARA/REUTERS/pri.

Pasar sangat sensitif terhadap setiap item baru yang berkaitan dengan Omicron, dan tidak adanya berita buruk dianggap sangat positif oleh pasar ekuitas...
Hong Kong (ANTARA) - Saham-saham Asia memperpanjang kenaikan mereka pada Rabu pagi, melanjutkan reli global karena pasar menemukan berita positif dalam laporan awal tentang dampak potensial dari varian Omicron, meskipun kenaikan harga minyak semalam mulai mereda.

"Pasar sangat sensitif terhadap setiap item baru yang berkaitan dengan Omicron, dan tidak adanya berita buruk dianggap sangat positif oleh pasar ekuitas, meskipun - dan saya bukan seorang ilmuwan - tampaknya terlalu dini untuk memberi sinyal yang jelas," kata Kepala Strategi Investasi Bank Swasta LGT, Stefan Hofer, di Asia Pasifik.

"Dengan setiap varian baru, kami melewati periode menunggu sinyal dari komunitas ilmiah, yang sulit bagi pasar, tetapi itulah yang kami dapatkan kemarin."

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang menguat 0,3 persen dan Indeks Nikkei Jepang terangkat 1,0 persen. Indeks berjangka S&P 500 meningkat 0,25 persen.

Produsen obat Inggris GSK mengatakan pada Selasa (7/12/2021) bahwa terapi COVID-19 berbasis antibodi yang dikembangkan bersama mitra AS Vir Biotechnology efektif terhadap semua mutasi varian baru Virus Corona Omicron.

Juga sebuah penelitian di Afrika Selatan pada Selasa (7/12/2021) menyatakan bahwa dosis booster vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Pfizer Inc dan mitra BioNTech dapat membantu untuk menangkis infeksi dari Omicron, meskipun penelitian menunjukkan jenis baru sebagian dapat menghindari perlindungan dari dua dosis vaksin tersebut.

Laporan tersebut membantu indeks semua negara di dunia MSCI ditutup 2,1 persen lebih tinggi pada Selasa (7/12/2021), dalam persentase kenaikan terbesar sejak November 2020. Minyak juga naik lebih dari 3,0 persen.

Baca juga: Kekhawatiran Omicron reda, saham Asia naik tipis dari terendah 1 tahun

Pasar juga fokus pada data IHK AS yang akan dirilis Jumat (10/12/2021), dengan angka tinggi kemungkinan akan mengarahkan pembuat kebijakan untuk mempercepat pengurangan program pembelian obligasi besar-besaran Federal Reserve (Fed) yang telah menempatkan penahan potensi kejatuhan harga ekuitas sejak awal pandemi.

"Reli bantuan tersebut bisa berumur pendek jika data AS pada Jumat (10/12/2021) menunjukkan inflasi tinggi terlihat tidak banyak berubah atau persisten," - memilih kata yang tidak sementara, kata Hofer.

Pekan lalu Ketua Fed Jerome Powell mengatakan mungkin sudah waktunya untuk berhenti melihat inflasi sebagai sementara dan mengisyaratkan The Fed mungkin mempercepat tapering.

Itu seharusnya mendukung dolar, terutama terhadap mata uang lain dengan bank sentral yang lebih dovish.

Pada Rabu greenback sedikit berubah terhadap sekeranjang enam mata uang utama, meskipun dolar Australia memperpanjang kenaikan semalam menjadi 0,7122 dolar AS, tertinggi dalam seminggu, setelah jatuh ke level terendah 13-bulan karena kekhawatiran tentang Omicron dan bank sentral yang relatif dovish.

Berita yang lebih baik dan kenaikan harga-harga komoditas membantu Aussie, sementara rebound harga minyak membantu dolar Kanada naik jelang pertemuan kebijakan bank sentral Kanada pada Rabu waktu setempat.

Semua 29 ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan bank sentral Kanada akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 0,25 persen di pertemuan tersebut.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang dijadikan acuan sedikit lebih rendah pada Rabu, tetapi setelah dua hari naik di tengah berita yang lebih baik tentang Omicron.

Imbal hasil AS terakhir di 1,4614 persen, naik dari terendah Jumat (3/12/2021) di 1,335 persen ketika kekhawatiran Omicron pertama kali melanda, tetapi juga jauh dari tertinggi pra-Omicron baru-baru ini di akhir November di 1,693 persen.

Imbal hasil obligasi dua tahun, yang naik karena ekspektasi suku bunga yang lebih tinggi, berada di 0,6892 persen sedikit di bawah tertinggi baru-baru ini.

Minyak mentah AS turun 0,45 persen menjadi 71,79 dolar AS per barel. Minyak mentah Brent turun 0,44 persen menjadi 75,11 dolar AS per barel.

Emas di pasar spot naik 0,3 persen menjadi 1.789 dolar AS per ounce, dalam kisaran baru-baru ini, dan lindung nilai inflasi saingannya, bitcoin juga tenang setelah akhir pekan yang menyenangkan, hampir tidak berubah di 50.600 dolar AS.

Baca juga: Saham Asia merosot, delisting Didi hidupkan lagi kekhawatiran AS-China

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Jokowi buka perdagangan saham 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar