Virus corona menyebar di pub-pub Australia

Virus corona menyebar di pub-pub Australia

Para penumpang dan awak pesawat tiba di terminal internasional Bandara Sydney di Sydney, Australia, Selasa (30/11/2021), pada saat berbagai negara mengambil langkah penanganan varian baru, Omicron, di tengah pandemi virus corona (COVID-19). ANTARA/REUTERS/Loren Elliott/tm

Sydney (ANTARA) - Sejumlah infeksi COVID-19 telah menyebar di pub-pub dan kelab-kelab di kota terbesar Australia, termasuk tiga kasus baru varian Omicron yang ditemukan di antara orang-orang yang berpesta di kapal pesiar yang bersandar di pelabuhan.

Kasus itu membuat para petugas bergegas untuk melacak orang-orang yang melakukan kontak dengan mereka yang terinfeksi.

Pihak berwenang telah melonggarkan pembatasan di Sydney sejak awal Oktober ketika kota itu keluar dari penguncian hampir empat bulan untuk menahan varian virus corona Delta setelah tingkat vaksinasi populasi Sydney lebih tinggi.

"Kami baru-baru ini melihat peningkatan penularan di tempat-tempat kegiatan masyarakat yang lebih besar ... dan itu tentu saja merupakan faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan kasus," Marianne Gale, Wakil Kepala Badan Kesehatan New South Wales, mengatakan dalam sebuah video yang diunggah di Twitter.

Lusinan orang yang  yang menghadiri permainan pub di Sydney dinyatakan positif mengidap virus corona dan para pejabat sedang menunggu hasil tes genomik untuk melihat apakah mereka terinfeksi varian Omicron.

Baca juga: Omicron uji rencana Australia buka kembali perekonomian

Infeksi COVID-19 harian terus meningkat saat pembatasan telah dilonggarkan. New South Wales, negara bagian yang mencakup Sydney, mencatat 420 kasus baru pada Kamis, kenaikan terbesar dalam sekitar dua bulan. Sebagian besar kasus itu disebabkan oleh varian Delta.

Sementara itu, jumlah infeksi Omicron telah meningkat sejak Australia melaporkan kasus pertamanya sekitar dua minggu lalu.

Sekitar 50 kasus kini telah terdeteksi, termasuk tiga yang terkait dengan pesta kapal di pelabuhan Sydney.

Varian itu berpotensi lebih menular daripada yang sebelumnya meskipun tanda-tanda awal menunjukkan penyakit yang lebih ringan. Tak satu pun dari 151 pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit di New South Wales terinfeksi varian Omicron.

Australia telah bernasib jauh lebih baik daripada banyak negara dalam mengatasi pandemi --mencatat 224.000 kasus dan 2.082 kematian-- sebagian besar berkat keputusannya untuk menutup perbatasan pada Maret 2020.

Tetapi, penutupan perbatasan telah memutus aliran migran terampil sehingga menyebabkan perlambatan tajam dalam pertumbuhan penduduk. Para pemilik usaha juga mengeluh bahwa mengalami kekurangan pekerja. 
 
Keadaan itu telah diperburuk oleh penurunan yang sudah berlangsung lama terkait tingkat kesuburan, yang mencapai rekor terendah tahun lalu, menurut data resmi pada Rabu (8/12). 

Sumber: Reuters

Baca juga: Kasus Omicron ditemukan, Australia tinjau pembukaan perbatasan

Baca juga: Pertama selama pandemi, Australia buka perbatasan internasional


 

Jokowi ingin Indonesia-Australia saling akui sertifikat vaksin

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar