Penutupan kode broker dinilai sebagai perhatian BEI ke investor ritel

Penutupan kode broker dinilai sebagai perhatian BEI ke investor ritel

Ilustrasi: Pialang mengamati pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di gerai BNI Sekuritas, Jakarta. FOTO ANTARA/Yudhi Mahatma/Koz/ama. (ANTARAFOTO/Yudhi Mahatma)

Perlu diketahui, herding behavior di bursa bisa memicu tindakan-tindakan yang bersifat spekulatif dan membuat pasar menjadi lebih tidak stabil dan memang sebaiknya diminimalisir
Jakarta (ANTARA) - CEO Big Alpha Tirta Prayudha menilai penutupan informasi kode broker atau pialang selama jam perdagangan bursa sebagai salah satu bentuk perhatian  Bursa Efek Indonesia (BEI) kepada investor ritel.

"Penerapan kebijakan ini jika dilihat lebih dalam sebenarnya merupakan sebuah tanda bahwa otoritas bursa memperhatikan kondisi dan isu-isu di lapangan. Terutama terkait tindakan herding behavior (ikut-ikutan) para investor ritel yang terjadi di perdagangan saham," ujar Tirta dalam keterangan di Jakarta, Kamis.

Menurut Tirta, jika mempertimbangkan pertumbuhan investor yang sangat pesat dalam satu tahun terakhir, kebijakan tersebut merupakan langkah yang tepat dan bertujuan sebagai insentif agar investor melakukan pekerjaan rumahnya sendiri, sebelum memutuskan membeli atau menjual saham.

"Terutama bagi para investor pemula yang baru terjun ke pasar modal dalam negeri. Perlu diketahui, herding behavior di bursa bisa memicu tindakan-tindakan yang bersifat spekulatif dan membuat pasar menjadi lebih tidak stabil dan memang sebaiknya diminimalisir," kata Tirta.

Baca juga: Kode broker dihapus, perusahaan sekuritas akan aktif rilis riset saham

Dengan penutupan kode broker, Tirta berharap investor ritel bisa lebih bijak dalam bertransaksi saham, baik jika menggunakan analisa fundamental maupun analisa teknikal. Ia menambahkan, ada banyak sekali informasi lain yang bisa digunakan sebagai data points dalam menganalisa sebuah saham yang sudah tersedia luas.

"Dan sebaiknya, investor ritel yang baru masuk ke bursa menggunakan informasi-informasi ini ketimbang sekadar mengikuti ‘siapa membeli saham apa,’ tanpa tahu lebih dalam mengenai emiten tersebut. Karena, meskipun kita bisa tahu broker mana membeli saham apa, akan jauh lebih sulit untuk mengetahui motif, alasan, serta kepentingan mereka membeli saham-saham tersebut," ujar Tirta.

Sementara itu Founder & CEO Investabook Muhammad Alfisyahrin mengatakan penutupan kode broker merupakan kebijakan yang positif untuk ekosistem pasar yang lebih sehat. Menurutnya, investor ritel harus sadar bahwa mereka memiliki keunggulan yang tidak dimiliki investor besar.

"Kita bisa berinvestasi di perusahaan bagus yang masih kecil dan belum terlalu likuid perdagangan sahamnya. Strategi mengekor investor besar dengan membaca kode broker justru berpotensi menjebak kita pada saham yang kita sebenarnya tidak benar-benar yakin dengan prospeknya," ujar Alfisyahrin.

Baca juga: BEI resmi tutup kode broker dan sesuaikan mekanisme perdagangan

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BI: Indonesia butuh lebih banyak investor ritel

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar