WHO: Negara-negara kaya mungkin timbun lagi vaksin COVID

WHO: Negara-negara kaya mungkin timbun lagi vaksin COVID

Arsip foto - Seorang pekerja terminal Ethiopian Airlines Cargo menurunkan pengiriman vaksin virus korona (COVID-19) Johnson & Johnson's yang tiba dibawah skema COVAX di Bandara Internasional Bole di Addis Ababa, Ethiopia, Senin (19/7/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Tiksa Negeri/hp/cfo/pri.

Kita harus memastikan bahwa (pengiriman yang lebih banyak) terus berjalan
Jenewa (ANTARA) - Negara-negara kaya mungkin mulai menimbun lagi vaksin COVID-19, mengancam pasokan global saat mereka berupaya menopang persediaan vaksin untuk memerangi COVID-19 varian Omicron, kata pejabat senior Organsiasi Kesehatan Dunia (WHO), Kamis.

Peringatan dari direktur imunisasi WHO, Kate O'Brien, muncul saat pasokan untuk program berbagi vaksin COVAX yang dipimpin WHO dan GAVI meningkat dalam beberapa bulan belakangan.

Limpahan itu berkat donasi dari negara-negara kaya dan setelah India melonggarkan pembatasan ekspor vaksin.

Langkah New Delhi memungkinkan Serum Institute of India melanjutkan pengiriman vaksin AstraZeneca yang diproduksi olehnya, terutama untuk COVAX.

Baca juga: China bantu dunia dengan 2 miliar vaksin, 100 juta dolar

"Kita harus memastikan bahwa (pengiriman yang lebih banyak) terus berjalan," kata O'Brien saat jumpa pers.

"Saat kita menghadapi Omicron apa pun yang bakal terjadi, ada risiko bahwa pasokan global akan balik lagi ke negara-negara berpenghasilan tinggi yang menimbun vaksin" sebab mereka berupaya untuk melindungi kemampuannya untuk memvaksin warga, kata dia.

Sebelumnya O'Brien mengatakan masalah utama bagi COVAX adalah negara-negara kaya yang menyumbangkan vaksin COVID-19 dengan tanggal hampir kedaluwarsa, seraya mencatat bahwa tingkat pemborosan juga tinggi di sejumlah negara-negara kaya.

Melalui program COVAX sebanyak 610 juta dosis vaksin telah tersalurkan ke 144 negara atau wilayah sejak Februari, menurut laman GAVI.

Sumber: Reuters

Baca juga: Menlu RI dorong percepatan vaksinasi untuk antisipasi Omicron
Baca juga: India tunda pengiriman vaksin ke COVAX

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia harus bersiap akhiri darurat pandemi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar