Mantan Ibu Negara Mesir Ditahan

Mantan Ibu Negara Mesir Ditahan

Mantan Ibu Negara Mesir, Suzanne Mubarak (Reuters / Goran Tomasevic)

Kairo (ANTARA News) - Mantan Ibu Negara Mesir, Suzanne Mubarak, tetap ditahan kendati dilaporkan terkena serangan jantung ringan.

Kementerian Kesehatan Mesir pada Sabtu mengatakan kesehatan istri mantan Presiden Mubarak dalam kondisi stabil meskipun menderita symptom sakit jantung, dan tidak mencegah kejaksaan untuk menahan dia di penjara.

Komisi Anti Korupsi pada Jumat (13/5) memutuskan untuk menahan Suzanne Mubarak selama 15 hari untuk diperiksa atas tuduhan korupsi lewat beberapa yayasan yang didirikannya sepanjang 30 tahun rezim suaminya.

Suzanne Mubarak juga dituduh mempengaruhi suaminya untuk memperkaya diri, keluarga dan kroninya.

Pada awal pekan ini, pihak kejaksaan Mesir memperpanjang masa penahanan Mubarak selama 15 hari lagi untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Ini merupakan perpanjangan ketiga masa tahanannya sejak dia ditahan pada 13 April bersama dua putranya, Alaa dan Gamal Mubarak.

Mubarak (82) saat ini ditahan di sebuah rumah sakit di Shram El Sheikh, kota wisata pesisir pantai Laut Merah, 500 km arah timur Kairo.

Jaksa Penuntut telah beberapa kali berusaha memindahkan Mubarak ke rumah sakit Penjara di Torah, Kairo, namun selalu ditangguhkan dengan alasan kesehatan.

Alaa dan Gamal yang ditahan di Penjara Torah juga telah diperpanjang masa tahanan mereka.

Mubarak, yang mengundurkan diri sebagai presiden pada pada 11 Februari 2011, selain dituduh korupsi dan penyelewengan kekuasaan, juga diselidiki menyangkut tewasnya 650 orang akibat aksi menjelang kejatuhannya.(*)

(T.M043/M016)

Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2011

Mesir luncurkan inisiatif baru selamatkan hewan peliharaan dan liar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar