Hosni Mubarak Serahkan Seluruh Aset ke Mesir

Hosni Mubarak Serahkan Seluruh Aset ke Mesir

Mantan Ibu Negara Mesir, Suzanne Mubarak. (Reuters/Goran Tomasevic)

Kairo (ANTARA News/RIA Novosti-OANA) - Mantan Presiden Mesir Hosni Mubarak telah menyerahkan seluruh aset kepada pemerintah guna menghindari hukuman penjara, menurut laporan mingguan Al Ahram pada Selasa.

Pada Jumat (13/5), istri Mubarak, Suzanne telah dibebaskan dengan jaminan, setelah ia menyerahkan seluruh asetnya -- sekitar 3,4 miliar dolar AS (Rp29 miliar) dan satu vila di Kairo -- kepada negara Mesir.

Pada Selasa pagi (17/5), harian Ash-Shorouk mengatakan bahwa Mubarak "sedang menulis surat yang akan ditunjukkan kepada televisi Mesir dan Arab, menyampaikan permintaan maaf atas dirinya dan keluarga terhadap segala pelanggaran yang dilakukan kepada warganya".

Pemimpin itu yang dilengserkan juga akan memohon maaf atas segala tindakan yang mungkin dilakukan karena kesalahan informasi yang disampaikan dari banyak penasihatnya.

Mubarak, 83 tahun, mengundurkan diri pada 11 Februari, setelah menghadapi unjuk rasa selama 18 hari yang menyebabkan kematian lebih dari 800 orang.

Dewan militer, yang mengambil alih kekuasaan setelah pengunduran diri Mubarak, berjanji akan mendirikan keadilan kepada semua pejabat rezim terdahulu yang ditemukan bersalah atas penyalahgunaan kekuasaan.

Mantan presiden Mesir tersebut beserta istri saat ini berada dalam tahanan di rumah sakit di wilayah pelancongan pesisir Laut Merah, Sharm Esh-Sheikh, setelah keduanya mengalami serangan jantung saat diinterogasi sebagai bagian dari penyelidikan korupsi.

(Uu.KR-IFB/C003)

Editor: Priyambodo RH
COPYRIGHT © ANTARA 2011

KBRI Kairo pulangkan 129 WNI terdampar di Mesir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar