Tidak Ada Pengampunan untuk Mubarak

Tidak Ada Pengampunan untuk Mubarak

Hosni Mubarak. (Reuters/ANTARA News Grafis)

Kairo (ANTARA News/AFP) - Dewan militer yang berkuasa di Mesir pada hari Rabu menyangkal mengenai adanya laporan akan memberi pengampunan kepada mantan Presiden Mesir, Hosni Mubarak, atau anggota keluarganya, dan militer tidak akan ikut campur dalam urusan judisial.

"Tidak ada kebenaran dari apa yang dilaporkan oleh media bahwa dewan agung akan memberi pengampunan kepada mantan Presiden Mohammed Hosni Mubarak atau keluarganya," demikian pernyataan dewan dalam laman di jejaring sosial Facebook.

"Dewan Agung Angkatan Bersenjata tidak mencampuri salah satu jalur proses hukum untuk mempertanggungjawabkan para pejabat rezim terdahulu," menurut pernyataan tersebut.

Mubarak telah ditahan sejak April 2011 atas dugaan keterlibatan dalam banyak kematian para pemrotes, serta korupsi. Ia ditahan dalam rumah sakit, yang merawat penyakit serangan jantung yang diderita ketika diinterogasi.

Kedua putranya, Alaa dan Gamal, ditahan dalam satu penjara di Kairo, sementara istrinya, Suzanne, setelah melepas seluruh kekayaannya, dibebaskan dengan jaminan meski masih dalam penyelidikan kasus korupsi.

Surat kabar Mesir, mengutip beberapa sumber militer yang mengatakan bahwa Mubarak sedang menyiapkan surat permintaan maaf, dan akan menyerahkan seluruh asetnya, serta mengharapkan akan mendapatkan amnesti.

Mantan presiden yang berusia 83 tahun itu lengser pada Februari 2011, setelah lebih dari dua pekan didera unjuk rasa. Puluhan ribu pengunjuk rasa sejak itu menuntut dilaksanakan persidangan untuk Mubarak.
(Uu.KR-IFB/H-AK)

Editor: Priyambodo RH
COPYRIGHT © ANTARA 2011

Mesir luncurkan inisiatif baru selamatkan hewan peliharaan dan liar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar