BPBD DKI sisir potensi gedung retak usai gempa

BPBD DKI sisir potensi gedung retak usai gempa

Sejumlah karyawan Wisma Antara Jakarta Pusat berkumpul usai gempa berkekuatan Magnitudo 6,7 di wilayah Sumur Banten pada Jumat (14/1/2022). (ANTARA/Taufik Ridwan)

Sudah jalan
Jakarta (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta menyisir terhadap potensi gedung yang retak atau rusak setelah gempa mengguncang Banten hingga terasa di Ibu Kota Jakarta pada Jumat sore.

Plt Kepala Pelaksana BPBD DKI Jakarta Sabdo Kurnianto menjelaskan pihaknya sudah mengerahkan petugas di lima wilayah kota untuk mengantisipasi kejadian usai gempa.

"Sudah jalan. Petugas kita di lima wilayah kota sudah melakukan kaji cepat, kemudian kita juga siagakan 'contact center' 112 untuk menerima dan memberikan informasi kepada masyarakat," kata Sabdo saat dikonfirmasi Antara di Jakarta, Jumat.
​​
Baca juga: ASN dan tamu Kantor Wali Kota Jakarta Utara berhamburan saat gempa

Sabdo menjelaskan bahwa pihaknya sudah berkoordinasi dengan TNI, Polri, serta SKPD terkait dalam melakukan penyisiran.

BPBD DKI berupaya aktif memberikan edukasi dan sosialisasi penanganan pasca kejadian gempa kepada masyarakat baik melalui media massa dan media sosial.

Ketika terjadi gempa di dalam ruangan, masyarakat diminta segera keluar dari ruangan, berlindung di bawah meja yang kuat, serta menjauh dari benda yang mudah jatuh dan pecah.

Masyarakat juga diminta tidak menggunakan lift, melainkan jalur evakuasi seperti tangga darurat.

Baca juga: Warga Jakarta diajak tenang setelah gempa Magnitudo 6,7

"Bila di luar ruangan, hindari bangunan yang retak atau rusak, serta pastikan bangunan tempat tinggal aman dari gempa," kata Sabdo.

Berdasarkan informasi resmi dari BMKG, gempa dengan Magnitudo 6,7 terjadi pukul 16.05 WIB yang berpusat di 52 kilometer Sumur, Banten. Titik gempa berada di 7.01 lintang selatan dan 105.26 bujur timur berkedalaman 10 kilometer.

Kemudian, gempa susulan terjadi dengan kekuatan 5,7 pada pukul 16.49 WIB yang berpusat di 54 km Barat Daya Sumur, Banten.

Meski terjadi gempa susulan, BMKG menyebutkan dua kejadian gempa itu tidak berpotensi tsunami.

Baca juga: Warga Jakarta dan sekitar rasakan gempa magnitudo 6,7 di Banten

Pewarta: Mentari Dwi Gayati
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2022

BPBD Jakarta berharap latihan TFG dilakukan guna antisipasi banjir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar