IHSG awal pekan ditutup melemah, dipicu turunnya surplus neraca dagang

IHSG awal pekan ditutup melemah, dipicu turunnya surplus neraca dagang

Ilustrasi: Investor memantau perdagangan saham melalui gawainya di Jakarta, Jumat (13/11/2020). ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/wsj/pri.

Katalis negatif hari ini yaitu menurunnya data surplus neraca perdagangan Indonesia pada Desember 2021 ke level 1,02 miliar dolar AS dan berlanjutnya tekanan pada saham sektor teknologi
Jakarta (ANTARA) - Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin sore ditutup melemah, seiring turunnya surplus neraca perdagangan Desember 2021.

IHSG ditutup melemah 48,35 poin atau 0,72 persen ke posisi 6.645,05. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 turun 4,93 poin atau 0,52 persen ke posisi 948,02.

"Katalis negatif hari ini yaitu menurunnya data surplus neraca perdagangan Indonesia pada Desember 2021 ke level 1,02 miliar dolar AS dan berlanjutnya tekanan pada saham sektor teknologi," tulis Tim Riset Indo Premier Sekuritas dalam ulasannya di Jakarta, Senin.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan Indonesia mengalami surplus 1,02 miliar dolar AS pada Desember 2021 dengan nilai ekspor 22,38 miliar dolar AS dan impor 21,36 miliar dolar AS.

Baca juga: BPS: Surplus neraca perdagangan 2021 tertinggi dalam 5 tahun terakhir

Surplus yang terjadi pada Desember 2021 merupakan surplus selama 20 bulan beruntun. Komoditi nonmigas penyumbang surplus terbesar adalah lemak dan minyak hewan nabati, bahan bakar mineral, serta besi dan baja.

Sedangkan katalis positif bagi IHSG pada awal pekan yakni menguatnya mayoritas indeks sahan di bursa Wall Street.

Dibuka menguat, tak lama IHSG melemah dan terus bergerak di zona merah hingga penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih tak mampu beranjak dari teritori negatif sampai penutupan bursa saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, sepuluh sektor terkoreksi dengan sektor teknologi turun paling dalam yaitu 4,27 persen, diikuti sektor barang baku dan barang infrastruktur masing-masing turun 1,69 persen dan 1,05 persen. Sedangkan satu sektor meningkat yaitu sektor energi sebesar 0,49 persen.

Baca juga: IHSG Senin dibuka menguat 18,01 poin

Penutupan IHSG sendiri diiringi aksi beli saham oleh investor asing di seluruh pasar yang ditunjukkan dengan jumlah beli bersih asing atau net foreign buy di seluruh pasar sebesar Rp77,08 miliar. Sedangkan di pasar reguler tercatat aksi beli asing dengan jumlah beli bersih Rp284,02 miliar.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.273.965 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 16,65 miliar lembar saham senilai Rp9,84 triliun. Sebanyak 203 saham naik, 340 saham menurun, dan 137 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain Indeks Nikkei melemah 155,61 poin atau 0,55 persen ke 28.333,52, Indeks Hang Seng turun 165,29 poin atau 0,68 persen ke 24.218,03, dan Indeks Straits Times meningkat 5,98 atau 0,18 persen ke 3.287,95.

Baca juga: Rupiah awal pekan ditutup jatuh, dipicu sentimen pengetatan The Fed

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar