"Gaslighting", kekerasan psikis dalam hubungan tak sehat

"Gaslighting", kekerasan psikis dalam hubungan tak sehat

Ilustrasi (Pexels)

Jakarta (ANTARA) - Dalam sebuah hubungan yang tidak sehat atau toxic relationship, ada kalanya seseorang menjadi korban gaslighting yang termasuk ke dalam kekerasan psikis.

"Pelaku gaslight membuat pasangannya atau korbannya menjadi inferior," kata psikolog Rininda Mutia dari Universitas Indonesia, kepada ANTARA dikutip Rabu.

Baca juga: Reza Rahadian memang suka pakai turtleneck seperti di "Layangan Putus"

Pelaku akan membuat korban merasa lebih kecil, kurang percaya diri dan mempertanyakan pertimbangannya sendiri, persepsi tentang realitanya, hingga nilai-nilai yang telah lama dianut. Korban gaslighting dibuat bertanya-tanya apakah pikiran dan nilai-nilai yang dia pegang selama ini adalah hal yang benar.

Apa ciri-ciri dari gaslighting? Pada umumnya, sudah jelas bahwa pelaku memang bersalah, tapi dia bisa memanipulasi keadaan dan seseorang sehingga justru membuat korbannya merasa bersalah.

"Misalnya pelaku gaslight ini selingkuh. Kemudian dia akan bilang ke pasangannya bahwa 'aku tuh selingkuh juga karena kamu. Karena kamu enggak perhatian sama aku, makanya aku selingkuh, jadi kamu yang salah.'"

Padahal, perilaku selingkuh sudah jelas salah, namun pelakunya tidak mau mengakui dirinya melakukan kesalahan, justru membuat pasangannya harus menanggung kesalahan tersebut. Korban gaslighting umumnya akan mengiyakan, menanggung kesalahan yang sebetulnya bukan miliknya. Padahal, selingkuh berhubungan dengan kontrol diri seseorang. Bila merasa tidak diperhatikan, dia bisa secara baik-baik membicarakan itu dengan pasangannya, bukan mencari solusi dengan berselingkuh.

Baca juga: Apa akibatnya jika anak terlalu banyak melihat konten "spirit doll"?

Lantas, apa yang harus dilakukan ketika seseorang menghadapi pasangan yang melakukan gaslighting? Dia menyarankan untuk mengenal lebih dalam seseorang sebelum memutuskan untuk menjalin hubungan lebih erat. Anda bisa menilai apakah calon pasangan memang punya nilai baik, rasional dalam berpikir dan menghadapi masalah.

Jika calon pasangan berbuat salah, tapi malah menyalahkan Anda, itu bisa jadi ciri-ciri awal yang patut diwaspadai. Anda bisa mencari perspektif lain dengan berdiskusi bersama sahabat atau orang yang dipercaya untuk mendapat sudut pandang baru.

"Pokoknya kalau sudah ada tanda-tanda dia yang salah tapi kenapa saya yang disalahkan, atau kita sudah merasa kok diri kita jadi berubah ke arah yang lebih enggak percaya diri, insecure, kita harus bisa setting boundaries," kata dia.

Waspadai juga gaslighting yang frontal dengan cara merendahkan secara langsung, seperti mengatakan Anda tidak pintar atau Anda tidak mampu. Dia mengatakan, itu jelas merupakan kekerasan psikis dan Anda bisa membela diri untuk melawan, atau keluar dari hubungan tersebut.

"Karena setiap orang berhak untuk mendapatkan kebahagiaan, untuk memperjuangkan kebahagiaannya. Dan kebahagiaan tidak didapat hanya dari satu orang itu saja, apalagi orang itu adalah orang yang menyakiti kita."


Baca juga: Anggap "spirit doll" anak tanda seseorang alami gangguan mental

Baca juga: Empat hal sederhana untuk kembangkan diri di tahun 2022

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar