Pertamina libatkan UMK binaan dukung balapan MotoGP Mandalika 2022

Pertamina libatkan UMK binaan dukung balapan MotoGP Mandalika 2022

UMK Binaan Pertamina akan memasarkan produknya ke hotel dan resort di Nusa Tenggara Barat mendukung ajang balapan MotoGP Mandalika 2022. ANTARA/HO-Pertamina.

Jakarta (ANTARA) - PT Pertamina (Persero) melibatkan Usaha Mikro Kecil (UMK) binaannya untuk mendukung balapan MotoGP Mandalika 2022, dengan menggaet hotel dan resort besar di Nusa Tenggara Barat (NTB) untuk memakai produk UMK tersebut.

Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman mengatakan ada empat UMK yang mendapatkan kesepakatan langsung, sedangkan dua lainnya dalam tahap negosiasi dan pengiriman katalog kepada sejumlah pihak hotel yang tertarik dengan produknya.

"Sebanyak empat UMK binaan ini berhasil menggaet sebanyak 12 hotel dan resort besar untuk menggunakan produknya. Semua ini merupakan salah satu bentuk dukungan bagi UMK lokal untuk kesuksesan gelaran MotoGP Mandalika 2022 yang segera berlangsung,” katanya dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu.

Pihaknya ingin senantiasa menghadirkan energi yang dapat menggerakkan roda ekonomi. Energi yang menjadi bahan bakar, serta energi yang menghasilkan pertumbuhan berkelanjutan, serta berupaya terus mendorong setiap mitra binaan menjadi UMK naik kelas dan go global.

Baca juga: Kemenparekraf fasilitasi ratusan UKM NTB bertemu mitra dan pembeli

Ia mengatakan pada 27-28 Januari 2022 ajang temu bisnis UMK bersama potential buyer dari industri perhotelan di NTB tuntas dan menghasilkan sejumlah kesepakatan bisnis.

Dari puluhan UMK yang terlibat, enam di antaranya merupakan binaan Pertamina yang berhasil menjalin transaksi dengan belasan pelaku usaha perhotelan di sekitar kawasan DPSP Mandalika.

Salah satu mitra binaan Pertamina, CV Safir Indo Raya yang dimiliki Sayuk Wibawati berhasil membuat lima hotel dan resort kepincut pada produknya.

“Rata-rata hotel memang punya komplimen berupa minuman seperti kopi dan teh serta ada kukis. Tapi produk kukis yang disuguhkan biasanya tidak pakai bungkus. Jadi mereka suka lihat packaging produk saya yang menarik,” ujar Sayuk.

Baca juga: Kemenperin fasilitasi IKM bermitra dengan perhotelan

Selain Sayuk, juga ada Hardi pemilik usaha Berkah Hijrah Konveksi. Menurutnya, temu bisnis dengan usaha perhotelan sejalan dengan target pasar usahanya karena hotel biasanya banyak membutuhkan perlengkapan yang berhubungan dengan kain dan konveksi sebagai ciri khas penginapan tersebut.

Selanjutnya ada usaha Lombok Mulia Craft milik Mulyadi. Usaha yang bergerak di bidang kerajinan rotan khas Lombok ini mendapatkan kesepakatan dengan dua hotel untuk kebutuhan sarapan dan perlengkapan toiletries.

Selain itu ada Ana Hardiana juga mendapatkan kesepakatan dengan tiga hotel besar untuk kerajinan berbahan rotan. Dalam kesempatan temu bisnis tersebut, Ana langsung mendapatkan pesanan sebanyak masing-masing 50 buah tempat sampah, ring serbet, guci, dan floating breakfast berbahan rotan.

Baca juga: Sebelas UMK binaan Pertamina raih nilai ekspor hingga Rp9 miliar

Pewarta: Sugiharto Purnama
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar