Sepak Bola Nasional

PSSI: Keputusan mundur dari Piala AFF U-23 usulan dari Shin Tae-yong

PSSI: Keputusan mundur dari Piala AFF U-23 usulan dari Shin Tae-yong

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali (tengah) bersama Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan (kiri) dan pelatih tim nasional Indonesia Shin Tae-yong memberikan keterangan pers mengenai proses naturalisasi dua pesepak bola keturunan Indonesia Sandy Walsh dan Jordi Amat di Gedung Kemenpora, Jakarta, Kamis (10/2/2022). Dalam kesempatan itu, Menpora berjanji membantu untuk mempercepat naturalisasi tersebut. (Michael Siahaan)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan menyebut bahwa keputusan mundur dari Piala AFF U-23 2022, yang berlangsung di Phnom Penh, Kamboja, merupakan usulan dari pelatih tim nasional Shin Tae-yong.

"Pada tanggal 9 Februari 2022, Shin Tae-yong bersurat kepada saya selaku ketua umum PSSI untuk mengambil keputusan agar membatalkan keberangkatan skuad ke Kamboja dengan alasan banyak pemain kena COVID-19," ujar Iriawan di Jakarta, Jumat.

Selain itu, pertimbangan Shin adalah timnas U-23 nyaris tidak pernah menjalani pemusatan latihan (TC) dengan skuad lengkap.

Baca juga: Indonesia batal ikuti Piala AFF U23 2022

Menurut Iriawan, Shin memanggil total 32 pemain untuk TC tetapi yang benar-benar berlatih secara reguler sampai akhir adalah 21 orang.

"Latihan menjadi tak maksimal. Banyak pemain memperkuat klub. Namun alasan utama memang COVID-19," tutur pria yang akrab disapa Iwan Bule itu.

Begitu mendapatkan permintaan dari Shin Tae-yong, Iriawan membawanya ke dalam rapat terbatas komite eksekutif pada Jumat (10/2) malam.

Kebetulan, berdasarkan tes usap PCR pada tanggal 10 Februari 2022, tujuh pemain timnas U-23 ternyata positif COVID-19.

Oleh karena itu, mempertimbangkan usulan Shin dan situasi yang ada, PSSI pun memutuskan timnas U-23 tidak akan tampil di Piala AFF U-23 2022 yang berlangsung di Kamboja.

Baca juga: Pemerintah maklumi keputusan PSSI mundur dari Piala AFF U-23

Kebijakan tersebut, kata Iriawan, sangat berat bagi PSSI yang ingin mempertahankan gelar juara Piala AFF U-23. Namun, langkah tegas harus diambil demi kemanusiaan dan kesehatan.

"Kalau dibilang sedih, ya, sedih. Teman-teman AFF sebenarnya juga berharap Indonesia ikut serta karena kehadiran kita paling ditunggu. Suporter kita, kan, banyak sekali. Akan tetapi, alasan kesehatan adalah yang terpenting," tutur purnawirawan polisi berpangkat akhir Komisaris Jenderal tersebut.

Saat ini, Mochamad Iriawan memastikan PSSI fokus memulihkan para pemain yang saat ini harus diisolasi karena COVID-19.

PSSI memutuskan mundur dari Piala AFF U-23 2022 lantaran tujuh pemain positif COVID-19 dan empat orang lainnya wajib isolasi lantaran menjalin kontak erat.

Selain itu, ada tiga pemain cedera sehingga Indonesia tidak memiliki cukup pemain untuk berlaga di turnamen tersebut.

Baca juga: PSSI berharap timnas putra peringkat 150 FIFA tahun 2022

Tujuh nama yang positif COVID-19 adalah Ronaldo Joybera Junior, Muhammad Ferrari, Braif Fatari, Taufik Hidayat, Irfan Jauhari, Ahmad Figo Ramadhani dan Cahya Supriyadi. Ditambah pula satu ofisial timnas.

Mereka yang kontak erat dan wajib menjalani isolasi yakni Alfeandra Dewangga, Genta Alparedo, Muhammad Kanu Helmiawan, dan Marcelino Ferdinan.

Tiga pemain yang cedera yaitu Gunansar Mandowen, Ramai Rumakiek dan Muhammad Iqbal. Mereka cedera saat memperkuat klub masing-masing di Liga 1 Indonesia.

Situasi itu membuat Indonesia hanya memiliki seorang kiper, Muhammad Riyandi. Namun, Riyandi baru saja menjalani karantina selama 10 hari.

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar