200 Polisi Makassar dikirim ke Ambon

200 Polisi Makassar dikirim ke Ambon

Kadiv Humas Mabes POLRI, Irjenpol. Anton Bachrul Alam. (FOTO ANTARA/Reno Esnir)

Jakarta (ANTARA News) - Duaratus anggota Kepolisian Negara RI dari Makassar hari Minggu dikirim ke kota Ambon untuk membantu pengamanan pascabentrok antarwarga.

"Kami hari ini mengirim 200 anggota Brimob dari Makassar ke Ambon, karena lebih dekat wilayahnya. Situasi sudah terkendali, tidak ada lagi ribut," kata Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri Irjen Pol Anton Bachrul Alam di Jakarta pada Minggu.

Pejabat Polri, TNI, Gubernur, tokoh masyarakat dan tokoh agama di Ambon sudah berkoordinasi untuk memulihkan keadaan pascabentrok antarwarga itu, katanya.

"Bentrok itu terjadi karena rumor bahwa Darmin Saiman meninggal akibat dianiaya di kawasan Gunung Nona, padahal itu kecelakaan murni dan kecelakaan tunggal," kata Anton. Darmin Saiman, seorang juru ojek warga Waihaong, diduga menjadi pemicu bentrokan antarwarga tersebut.

Masalah sebenarnya adalah kecelakaan murni, yakni Darmin Saiman mengalami kecelakaan lalu lintas di kawasan Gunung Nona, Kecamatan Nusaniwe, pada Sabtu malam dan ditolong keluarga Tatuhey, yang membawanya ke rumah sakit, tapi korban meninggal dalam perjalanan, katanya.

Mengenai korban tewas akibat bentrok itu, Anton mengatakan belum menerima laporan tentang kabar tersebut.

Bentrokan antarwarga pertama kali terjadi di kawasan Mangga Dua, sesudah pemakaman jenasah Darmin dan akhirnya terjadi saling lempar antarwarga serta pembakaran empat sepeda motor dan satu mobil penumpang di Mangga Dua.

Bentrokan itu kemudian merembet ke beberapa tempat di Ambon, di antaranya tanah lapang kecil dan perempatan tugu Trikora.

Untuk mencegah hal tidak diinginkan dan keadaan tidak terkendali, anggota kepolisian dan TNI, yang diterjunkan ke tempat itu, langsung melerai kedua kelompok warga dan mengeluarkan tembakan peringatan untuk membubarkan massa.
(T.S035/B002)

Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2011

Komentar