Gubernur Jawa Tengah minta warga tidak mengonsumsi daging anjing

Gubernur Jawa Tengah minta warga tidak mengonsumsi daging anjing

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menerima penghargaan dari Koalisi Dog Meat-Free Indonesia (DMFI) di Semarang, Kamis (17/3/2022), karena keseriusannya dalam mendukung kampanye bebas daging anjing di Provinsi Jawa Tengah. (ANTARA/HO-Humas Pemprov Jateng)

Semarang (ANTARA) -
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta warga tidak mengonsumsi makanan yang terbuat dari daging anjing sebagai bentuk dukungan terhadap kampanye bebas daging anjing di Provinsi Jawa Tengah.

"Hentikan makan daging anjing, kita dorong anjing pada fungsi-fungsi yang bisa dilakukan, seperti K9 (anjing pelacak kepolisian), terus mereka bisa lucu-lucuan jaga kebun, jaga rumah. Itu menurut saya jauh lebih penting," kata Ganjar di Semarang, Kamis, usai menerima penghargaan dari Koalisi Dog Meat-Free Indonesia (DMFI).

Ganjar menyebut penghargaan dari DMFI sebagai bukti keseriusan pemerintah daerah, kepolisian, dan aktivis untuk menjadikan Jawa Tengah sebagai daerah yang bebas dari perdagangan dan konsumsi daging anjing.

"Sukoharjo umpama sudah ada yang bertindak dan (kasus) sudah sampai ke pengadilan. Terus kemudian beberapa kabupaten/kota seperti Brebes tadi sudah membuat aturan atau regulasi untuk melarang memperjualbelikan atau memakan daging anjing," katanya.

Ia menjelaskan bahwa menurut ketentuan konsumsi daging anjing dilarang karena berisiko menyebabkan penularan penyakit hewan ke manusia.

"Dari Kementerian Pertanian tadi Direktur Kesehatan Masyarakat Veteriner menyampaikan bahwa regulasinya memang dilarang dan potensi penyakit tinggi karena daging anjing bukan untuk dikonsumsi," katanya.

Gubernur menekankan pentingnya edukasi secara berkelanjutan untuk menghentikan perdagangan dan konsumsi daging anjing.

Dia menyatakan siap membantu pedagang daging anjing untuk berganti ke komoditas daging yang lain seperti daging ayam, kambing, atau sapi.

"Saya minta kepada seluruh masyarakat Jawa Tengah, yuk berhenti makan daging anjing. Yang jualan daging anjing, sengsu, jamu, atau apa pun istilahnya itu tolong hentikan. Ganti nanti dengan daging yang lain, kita siap membantu untuk mentransformasikan itu, maka saya minta polanya bukan saja genjot hukuman tapi yuk kita edukasi bersama," kata Ganjar.

Baca juga:
Kementan ingatkan bahaya mengonsumsi daging anjing
DKI ancam tindak tegas penjual daging anjing di Pasar Senen

Pewarta: Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar