Jokowi harap partisipasi AS di Indo-Pacific Forum 2023

Jokowi harap partisipasi AS di Indo-Pacific Forum 2023

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan keterangan pers terkait kunjungan kerja Presiden Joko Widodo di Washington D.C., Jumat (13/5/2022). (ANTARA/HO-Biro Pers Sekretariat Presiden)

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo mengharapkan partisipasi Amerika Serikat dalam Indo-Pacific Infrastructure and Connectivity Forum saat Indonesia menjadi Ketua ASEAN pada 2023.

:"Tahun depan, saat Indonesia menjadi Ketua di ASEAN, Indonesia berencana melakukan Indo-Pacific Infrastructure Forum dan beliau (Presiden Jokowi) berharap partisipasi Amerika Serikat di dalam forum tersebut," kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi terkait kunjungan kerja Presiden Joko Widodo di Washington D.C.,Jumat (13/10) malam waktu setempat atau Sabtu waktu Indonesia.

Retno bersama Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi dan Duta Besar RI untuk AS Rosan Roeslani mendampingi Presiden Jokowi saat KTT Khusus ASEAN-AS di Washington D.C.

Indonesia merupakan koordinator kerja sama ASEAN-AS di periode saat ini dan Presiden Jokowi menjadi salah satu pembicara pertama yang diminta oleh tuan rumah, Presiden AS Joe Biden, untuk menyampaikan pandangannya dalam KTT Khusus ASEAN-AS.

Jokowi menyampaikan beberapa pandangan, antara lain terkait keprihatinan terhadao perang yang terjadi di Ukraina saat pandemi COVID-19 belum sepenuhnya usai.

"Beliau juga menyayangkan, saat dunia membutuhkan kolaborasi, yang terjadi justru rivalitas dan konfrontasi. Multilateralisme bukan semakin kokoh, sebaliknya unilateralisme yang semakin mengemuka," kata Retno menyampaikan pandangan Presiden Jokowi.

Baca juga: Menlu RI dan G7 bahas isu ketahanan pangan akibat perang Ukraina

Jokowi menekankan pelajaran yang harus dipetik oleh berbagai pihak, yaitu perang tidak akan menguntungkan siapa pun.

"Setiap negara, setiap pemimpin, memiliki tanggung jawab untuk menciptakan enabling environment agar perang dapat dihentikan dan perdamaian dapat terwujud," tambahnya.

Jokowi juga menyampaikan ASEAN akan terus membangun arsitektur keamanan yang inklusif, mengedepankan paradigma kolaborasi, mendorong kebiasaan berdialog, dan rules based order.

"Spirit yang sama kami dorong di Indo-Pasifik melalui ASEAN Outlook on the Indo-Pacific," katanya.

Jokowi juga menyambut baik inisiatif AS melalui Indo-Pacific Economic Framework (IPEF).

"Tentu kerja sama di bawah IPEF harus inklusif, diharapkan sinergi antara IPEF dengan pelaksanaan prioritas kerjasama di AOIP (ASEAN Outlook on the Indo-Pacific)," ujarnya.

Dalam pernyataan penutup, Presiden Jokowi berharap agar kemitraan AS dan ASEAN dapat terus menjadi bagian dari jangkar perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran di kawasan dan dunia.

Baca juga: Analis sebut KTT dengan AS takkan pengaruhi sentralitas ASEAN
Baca juga: Biden umumkan "era baru" hubungan AS-ASEAN


Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Fransiska Ninditya
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar