15.808 rumah tangga Batam akan jadi sampel sensus penduduk 2022

15.808 rumah tangga Batam akan jadi sampel sensus penduduk 2022

Kepala BPS Kota Batam Kepulauan Riau, Rahmad Iswanto. ANTARA/Jessica/am.

Batam (ANTARA) - Sebanyak 15.808 rumah tangga Kota Batam, Kepulauan Riau, akan menjadi sampel pelaksanaan sensus penduduk lanjutan (long form) dimulai pada tanggal 15 Mei hingga akhir Juni 2022.

"Di Batam itu mencapai 15.808 rumah tangga yang kemungkinan akan menjadi sampel sensus ini," kata Kepala BPS Kota Batam, Rahmad Iswanto saat dihubungi melalui sambungan telepon, Sabtu.

Di Kota Batam terdapat 988 blok sensus yang akan dilakukan pendataan sensus penduduk lanjutan, dan setiap blok sensus yang akan menjadi sampel sebanyak 16 rumah tangga.

"Sekitar 988 blok sensus yang akan kita sasar untuk dilakukan pendataan, jadi kalau dilihat dari besarannya, memang cukup lumayan, hampir sepertiga wilayah di Batam akan kita muktahirkan walaupun belum menjadi sampel," ujar Rahmad.

Baca juga: BPS : 102.035 penduduk usia kerja di Kepri terdampak COVID-19

Baca juga: BPS : Wisman ke Kepri Maret 2022 meningkat jadi 1.363 kunjungan


Ia mengatakan dalam sensus penduduk lanjutan ini akan ada 292 petugas yang disebar diseluruh kecamatan hingga kelurahan yang ada di Kota Batam.

"Kami mempunyai petugas 292 yang kami sebar diseluruh kecamatan kelurahan yang ada di Kota Batam. Sampai tahap ini kami sedang melakukan pelatihan tahap akhir, kemudian besok petugas sudah mulai turun untuk memperbaharui (updating) dan mendata ke masyarakat," kata dia.

Sebelum petugas sensus turun ke lapangan untuk melakukan pendataan, BPS memberikan berbagai pelatihan sebagai bekal petugas di lapangan. Mulai dari tata cara dan sikap saat melakukan wawancara hingga pelatihan IT dalam proses memasukkan (menginput) data responden sensus yang menggunakan aplikasi CAPI (Computer-assisted Personal Interviewing) yang terdapat di Play Store.

"Pelatihan IT juga diberikan karena pendataan menggunakan CAPI yang ada play store. Jadi, petugas itu langsung memasukkan data yang diterima dari responden ke handphone masing-masing petugas," kata dia.

Demikian Rahmad mengatakan berharap kerjasama dan respon yang baik dari masyarakat jika terpilih menjadi responden dalam pendataan sensus kali.

"Ini membutuhkan kerjasama, membutuhkan respon yang baik di masyarakat apabila menjadi sampel kami menjadi responden di pendataan sensus penduduk long form," ujar Rahmad.*

Baca juga: Naik tipis, BPS catat produksi padi di Kepri pada 2021 capai 855 ton

Baca juga: Warung Gurindam, layanan data daring BPS Kepri diluncurkan

Pewarta: Jessica Allifia Jaya Hidayat
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar