60 anggota Polri dikirim ke Dogiyai atasi aksi pembakaran

60 anggota Polri dikirim ke Dogiyai atasi aksi pembakaran

Pembakaran oleh sekelompok warga terhadap rumah dan kios masyarakat di Kabupaten Dogiyai, Minggu (23/5/2022) malam. ANTARA/HO-Kodim 1705 Nabire

Jayapura (ANTARA) - Sebanyak 60 anggota Polres Nabire dan Polres Deiyai memperkuat penanganan keamanan di Dogiyai, Papua, setelah aksi pembakaran.
 
Dirkrimum Polda Papua Kombes Pol. Faizal Rahmadani di Jayapura, Senin, mengatakan bahwa bantuan itu untuk memperkuat personel di Dogiyai guna mengatasi berulangnya pembakaran yang terjadi di wilayah itu.
 
Ia membenarkan sejak Minggu (22/5) malam terjadi pembakaran hingga menghanguskan sekitar 18 rumah warga, bahkan ada beberapa orang di antaranya terluka.
 
Namun, berapa banyak yang terluka belum ada laporan lengkap karena pada hari Selasa (24/5) pihaknya baru ke Dogiyai.
 
Dikatakan pula bahwa pembakaran oleh kelompok masyarakat itu menyebabkan sekitar 180 orang mengungsi ke polsek, koramil, dan gereja.
 
Masyarakat yang mengungsi sebagian besar perempuan dan anak-anak, sedangkan laki-laki dewasa menjaga rumah atau kios yang mereka tinggali.
 
"Saat ini aparat keamanan melakukan pengamanan di sejumlah kawasan di Dogiyai," kata Kombes Pol. Faizal.
 
Ia menyebutkan pembakaran yang melanda tiga kampung di Dogiyai, yakni di Kampung Ikebo, Kimipugi, dan Kampung Ekimanida. Kasus ini tidak menimbulkan korban jiwa.

Baca juga: KKB bakar perumahan guru SMAN 1 Ilaga Kabupaten Puncak

Baca juga: Panglima TNI: Penumpasan KKB Papua akan berlangsung jangka panjang

Pewarta: Evarukdijati
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar