Ketua IMF: ekonomi dunia pada "titik sangat berbahaya"

Ketua IMF: ekonomi dunia pada "titik sangat berbahaya"

Kepala IMF, Christine Lagarde. (FOTO ANTARA/REUTERS/Ueslei Marcelino)

Lagos (ANTARA News) - Kepala Dana Moneter Internasional, Christine Lagarde, Selasa memperingatkan, ekonomi dunia berada pada "titik yang sangat berbahaya," berbicara tentang dampak potensial terhadap negara-negara miskin selama kunjungan pertamanya ke Afrika sebagai kepala dana internasional .

Direktur pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) berbicara tentang krisis kepercayaan dengan pengangguran yang tinggi dan melambatnya pertumbuhan global, lapor AFP.

"Saat ini ekonomi dunia berdiri pada saat yang sangat berbahaya," Lagarde mengatakan kepada sebuah diskusi meja bundar tentang masa depan ekonomi Afrika di kota Lagos, Nigeria.

Dia mengatakan IMF merevisi proyeksi pertumbuhan global diperkirakan pada Januari yang tampaknya menjadi lebih rendah dari sebelumnya pada September, yang empat persen, sudah turun dari perkiraan pada Juni.

"Dan apa lagi, ada risiko penurunan yang benar-benar mengancam proses pemulihan yang telah dimulai setelah krisis keuangan global 2008-09," katanya.

IMF mengatakan, memburuknya ekonomi Eropa dan gejolak pasar keuangan berarti akan merevisi turun prediksinya untuk pertumbuhan global yang terkandung dalam World Economic Outlook yang laporannya diterbitkan setiap tiga bulan lalu.

Awal bulan ini, PBB memangkas proyeksi pertumbuhan dunia 2012 menjadi 2,6 persen dari 3,6 persen, memperingatkan bahwa ekonomi global "terhuyung di ambang penurunan yang besar".

Lagarde mengatakan pada Senin selama pertemuan dengan para pejabat Nigeria bahwa krisis utang Eropa menimbulkan risiko untuk "semua ekonomi dunia".

Krisis utang zona euro berkurang sedikit pada Selasa karena kesepakatan mengenai tambahan dana untuk IMF, data yang kuat dari Jerman dan penjualan obligasi baik di Spanyol yang mendorong kenaikan saham dan euro.

IMF juga pada Selasa mengatakan bahwa bailed-out Irlandia berada di jalur untuk menyelesaikan perubahan arah anggarannya setelah dana menyelesaikan kajian keempat.

Namun kesepakatan yang lebih luas tentang dana untuk IMF -- bertujuan untuk memungkinkan pemberi pinjaman krisis membantu negara-negara Eropa yang terjebak dalam krisis utang -- gagal mencapai target, dengan Inggris keluar lagi dari sejalan dengan tetangganya di Uni Eropa.

Lagarde tidak berkomentar secara langsung tentang janji baru dana dari negara Eropa untuk IMF, dia juga tidak menanggapi pertanyaan tentang sikap Inggris pada masalah ini.

Dia mengatakan, selama diskusi meja bundar di Lagos bahwa para pemimpin Eropa "telah membuat beberapa keputusan yang sangat kuat".

Lagarde berbicara tentang dampak pada perdagangan dan keuangan, antara kawasan lain, yang dapat menyebabkan masalah di seluruh dunia, dan menyerukan negara-negara kaya untuk memberlakukan kebijakan yang akan mengirimkan sinyal positif kepada investor dan konsumen.

"Masalah mereka tampaknya dunia yang jauhnya, tetapi mereka bukan dunia lain karena apa yang kita lihat dengan sangat jelas adalah saluran penularan antara mereka ekonomi maju dan seluruh dunia," katanya kepada peserta diskusi di Nigeria.

Dia sebelumnya mengadakan pembicaraan dengan Presiden Nigeria Goodluck Jonathan setelah pertemuan dengan Menteri Keuangan Ngozi Okonjo-Iweala, mantan direktur pelaksana Bank Dunia yang dihormati yang juga berpartisipasi dalam diskusi meja bundar pada Selasa.

Nigeria telah lama tertahan oleh korupsi dan salah urus meskipun kekayaan minyaknya luas.

Sebagian besar penduduknya hidup dengan kurang dari dua dolar AS per hari dan pemadaman listrik terjadi setiap hari, sementara di utara negara dengan mayoritas Muslim telah dilanda sejumlah serangan mematikan dikaitkan dengan kelompok Islam Boko Haram.

Pemerintah berusaha untuk melaksanakan reformasi, termasuk langkah-langkah sangat kontroversial yang akan mengakibatkan kenaikan harga bensin, untuk memungkinkan negara berinvestasi lebih banyak dalam infrastruktur buruk yang diabaikan.

Lagarde kemudian meninggalkan Nigeria, negara yang paling padat penduduknya dan produsen minyak terbesar Afrika, dan melakukan perjalanan ke tetangga Niger, salah satu negara termiskin di dunia dan sangat tergantung pada perdagangan dengan Eropa, khususnya Prancis.

Pada Rabu, ia akan bertemu dengan Presiden Mahamadou Issoufou pada 11.00 GMT dan menyampaikan pidato tentang tantangan ekonomi di tengah ketidakpastian global pada 15.00 GMT di Majelis Nasional.

Lagarde juga diharapkan untuk mengunjungi Afrika Selatan, pusat kekuatan ekonomi sub-Sahara Afrika, dalam beberapa minggu mendatang. (A026/A011)

Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2011

IMF-WB datangkan Wisman baru bagi Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar