Artikel

Final Liga Champions: Pahit manis Kiev 2018 nan dramatis

Oleh Gilang Galiartha

Final Liga Champions: Pahit manis Kiev 2018 nan dramatis

Penyerang Real Madrid Gareth Bale (atas) melakukan selebrasi atas gol keduanya sementara kiper Liverpool Loris Karius terkapar kecewa dalam partai final Liga Champions 2017-18 di Stadion NSC Olimpiyskiy, Kiev, Ukraina, pada 28 Mei 2018. (ANTARA/AFP/Franck Fife)

Jakarta (ANTARA) - NSC Olimpyskiy, Kiev, Ukraina, 26 Mei 2018,  Real Madrid dan Liverpool bertemu untuk kedua kalinya pada partai puncak kompetisi tingkat klub paling bergengsi di Eropa.

Sekira 37 tahun sebelumnya, Liverpool berjaya mengalahkan Real Madrid untuk trofi Piala Champions (menjadi Liga Champions sejak 1992-93) ketiga mereka dalam kurun waktu lima tahun.

Di Kiev kejayaan itu menjadi milik Real Madrid, yang berhasil memetik kemenangan meyakinkan 3-1 atas Liverpool.

Baca juga: Thiago masih berpeluang perkuat Liverpool di final Liga Champions

Kecuali gol Karim Benzema memanfaatkan bola muntah sundulan Cristiano Ronaldo yang dianulir karena offside dan aksi gemilang Keylor Navas menyelamatkan gawang Real Madrid dari tembakan mendatar Trent Alexander-Arnold, babak pertama final lebih banyak diwarnai kekhawatiran kedua tim karena cedera.

Salah lebih dulu meninggalkan lapangan pada menit ke-31 karena cedera lengan, diikuti bek Real Madrid Dani Carvajal yang mengalami masalah hamstring enam menit berselang jadi sorotan babak pertama yang berakhir dengan skor kacamata.

Tembakan Isco yang berakhir membentur mistar gawang Liverpool mengawali peluang di babak kedua, tapi momentum tampak mengarah ke kubu Real Madrid sebab pada menit ke-51 mereka sukses membuka keunggulan buah insiden memalukan yang melibatkan kiper Loris Karius.

Kiper asal Jerman itu secara gegabah terburu-buru melempar bola yang kemudian mengenai kaki kanan Benzema di hadapannya, sebelum si kulit bundar bersarang ke dalam gawang Liverpool.

Keunggulan itu tak bertahan lama sebab empat menit kemudian Sadio Mane dengan cermat menyontek bola sundulan Dejan Lovren dalam situasi sepak pojok demi menyamakan kedudukan 1-1.

Masuknya Gareth Bale pada menit ke-61 menggantikan Isco menjadi adegan krusial lain final ini, sebab dua menit merumput bintang asal Wales itu mencetak gol spektakuler saat menyambut umpan silang Marcelo dengan tendangan salto yang bersarang ke pojok kanan gawang Liverpool merestorasi keunggulan Real Madrid.

Upaya Liverpool membalas berakhir dengan bola tembakan Mane membentur tiang gawang padahal sudah tak terjangkau Navas, sebaliknya peluang Ronaldo digagalkan oleh jegalan tepat waktu Andy Robertson.

Mental para pemain Liverpool dihempaskan ke bumi tujuh menit sebelum bubaran normal, ketika tembakan jarak jauh Bale gagal diantisipasi oleh Karius yang membuat bola tergelincir dari tangkapannya dan berakhir masuk ke gawang menjadi gol ketiga pengunci kemenangan Real Madrid.

Yang pahit dan yang manis adalah bagian mutlak dari sebuah final, apalagi kompetisi sekelas Liga Champions. Dan Kiev 2018 sudah memiliki kisah pahit manis itu, sesuatu yang patut dinantikan dari pertemuan ketiga Real Madrid dan Liverpool nanti.

Stade de France, Prancis, 28 Mei 2022 nanti jelas akan jadi panggung yang berakhir pahit sekaligus manis. Entah siapa yang mendapat manis dan siapa beroleh pahit nantinya.

Baca juga: Ancelotti akui permain Real Madrid belum sempurna jelang partai final

Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar